Basah+Hujan+Lapar = Mie Belitung

Mie Belitung merupakan panganan yang wajib dinikmati ketika berada di pulau penghasil Timah terbesar di Indonesia. Rasa lapar dan dingin setelah berhujan ria di kapal membawa kami ke sebuah kedai mie yang berada di Jantung kota Tanjung Pandan. Tanpa berganti pakaian karena semua pakaian salin sudah basah tersapu badai di lautan dengan percaya diri kami memasuki kedai Mie Belitung Atep. Cukup mudah mencari kedai ini, anda cukup menuju simpang lima lalu carilah jalan Sriwijaya No 27.

Berada di dalam kedai sangat terasa suasana ruko , dibeberapa sisi dinding terpajang foto artis yang pernah makan di sini. Meja panjang warna putih dengan kursi disekelilingnya selalu tidak pernah kosong dari pengunjung. Sang penjual pin dengan sigap melayani pembeli yang kebanyakan wisatawan yang ingin menikmati “dasyat”nya Mie Belitung yang tersohor.

Karena penasaran sebelum menikmati mie Belitung sayapun mencoba mengintip meja racik sang Chef  Nyonya Atep. Mie Belitung terdiri dari mie berukuran besar, bentuknya seperti mie Celor. Sebagai campuran di atas mie di taburkan potongan kentang rebus, tahu goreng, potongan timun dan emping. Untuk memberikan cita rasa yang khas, sebelum disajikan mie beserta isinya disiram kuah kaldu udang panas yang kental. Dan tidak ketinggalan garnis udang dari kaldu diletakan di atas mie. Rasa kaldu ini agak asam namun gurih dan memiliki aroma udang yang kuat.

Jika dirasa-rasa Mie Belitung merupakan bentuk perpaduan dua kebudayaan dalam satu masakan. Mie merupakan masakan khas tiong hoa sedangkan kuah kaldu udang dan rasa asam adalah kekhasan masakan melayu atau penduduk lokal. Di mana hasil laut yang melimpah mendominasi sumber daya alam propinsi kepulauan ini.

Satu lagi yang unik dari Mie Belitung, jika anda ingin membawa pulang masakan ini maka akan dibungkus dengan daun jati. Konon daun jati akan memberikan rasa yang lebih khas dari kuliner ini. Untuk harga Mie Belitung relatif murah dibandingkan dengan makan di restoran seafood lokal. Karena dengan uang Rp 13.000,- kita sudah dapat menikmati seporsi mie Belitung dan segelas es Jeruk Kunci.

 

RELATED STORIES

31 pemikiran pada “Basah+Hujan+Lapar = Mie Belitung

  1. Sebenarnya “Mie Belitung” ini dibawa oleh pendatang dari seberang selatan Pulau Belitung. Menjadi makan favorit di Belitung sekitar tahun 1970-an dengan sekitar puluhan penjual yang yang berkeliling maupun berkedai/warung. Orang Belitung menyebutnya “mie rebus”.
    Yang dimaksud daun pembungkus itu bukanlah daun jati, melainkan “daun simpur” yang bentuknya memang mirip daun jati. Bisa penyajian mie rebus ini dengan beralaskan daun simpur maka sempurnalah rasa mie rebus khas Belitung ini.
    Terima kasih atas apresiasi terhadap kuliner tradisional Belitung, sampai berjumpa lagi di Belitung.

    Suka

  2. Setelah sekian lama beradaptasi dengan lidah masyarakat Belitung maka mie rebus ini menjadi makanan tradisional Belitung, yang sangat digemari masyarakat Belitung dan para wisatawan lokal dan mancanegara. Maka orang luar menyebutnya Mie Belitung, yang sering dijadikan oleh-oleh.
    Kedai mie ini menggunakan semua bahan yang halal dan sudah berdiri sejak 38 tahun yang lalu.

    Suka

    1. betul sekali… seperti makanan mpek2 yg awalnya hanya coba2 seoarang apek2 (kakek tua) kemudian sangat digemari oleh masyarakat palembang dan akhirnya menjadi makanan khas Palembang

      Suka

  3. Kalo gak yakin ama yg Atep ini yach cari aja 2 ruko lagi setelahnya … yg jual orang pribumi, buka dari jam 5 pagi sampe jam 6 sore … rasanya gak beda koq, malah gw lebih suka yg pribumi krn kuahnya lebih kental aza …. xixixi
    **gak nyobain pampi-nya boss ?!?
    tuch daun simpur yg jadi corak batik disana, tp warna bahannya gak cantik, jd gak tergoda dech beli kmrn …

    Suka

    1. iya terus porsinya lebih gede dari atep, temen gw nyobain tuh…
      gw lupa di daerah mana tepatnya (agak jauh dari pusat kota) nemu jualan kue basah … lengkap banget dah dan murah krn buat di jual lagi kayaknya… sampe yg agak berat kaya nasi bakar ada

      Suka

  4. ach yg begithu ciri khas kota bangka bangeettt, sepanjang jalan jualan kue basah yg sama, sekitar 15-20 macam kue2 … minumannya air tahu ama susu kedelai … cem na habit mereka disana kalo sore yach nongkrong di jajanan seperti ini 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s