Acara Singapura Travelling

Mengejar Karya di Canon PhotoMarathon XVI Singapore 2018

Canon PhotoMarathon XVI Singapore 2018 – Salah satu liburan berkesan  bulan Juli lalu mengikuti lomba foto di negara tetangga. Bukannya sok-sokan tapi gegara HARRIS Photo Hunt 2018, saya jadi kecanduan ikutan lomba foto on the spot. Selain menambah pengalaman dan teman, gelaran ini  menambah kemampuan  dan wawasan. Apalagi Canon PhotoMarathon XVI Singapore 2018  diikuti oleh ribuan fotografer dari Asia Tenggara.

Saya bukanlah penghobi fotografi yang suka belajar dengan mengulik katalog atau buku. Momen belajar saya adalah ketika jalan-jalan dan ketika dihadapkan  momen  barulah intuisi bergerak mencari teknik untuk menghasilkan karya terbaik. Dan sialnya karena tak paham dengan kamera sendiri sering kali momen terlewatkan begitu saja. Proses belajar seperti ini sungguh menyakitkan tapi jelas akan selalu diingat.

Meski lomba berlangsung tanggal 28 Juli 2018, satu  sehari sebelumnya saya sudah berada di Singapura karena takut terlambat sampai di  venue perlombaan. Sejak pukul 08:00 Suntec City Convention Hall yang berada di kawasan Raflles Boulevard sudah ramai, ternyata Canon Photo Marathon XVI Singapore 2018 bukanlah satu-satunya gelaran yang dihelat di sini. Banyak pameran, seminar dan lomba berlangsung di salah satu gedung pamera terbesar di Singapura.

Pada awalnya sempat bingung letak loket registrasi tapi dengan melihat orang menenteng kamera  dan bertas besar saya akhirnya sampai di lokasi lomba. Antrian di pintu utama sudah mengular, sebelum meja pendaftaran dibuka pukul 09:00.

Lomba dibagi dua kategori yaitu siswa dan umum dengan biaya pendaftaran  10 SGD  dan  15 SGD . Selain kategori di atas peserta dapat mengikuti partai kelompok yang penilaiannya berdasarkan nilai komulasi anggota kelompok. Setiap grup yang beranggotakan 3-4 orang mendaftar dengan biaya 60 SGD dan masing-masing anggota grup secara otomatis turut serta dalam lomba tunggal.

Belakangan saya baru tahu pemenang kategori kelompok atau grup akan diikutsertakan di perlombaan Canon PhotoMarathon Tokyo , tentu saja gratis tiket dan akomodasi ke negara matahari terbit. Duh tahun depan jadi pengen ikutan lomba grup.

Melakukan pendaftaran dengan menunjukan kartu identitas diri
Melakukan pendaftaran dengan menunjukan kartu identitas diri

Tahun ini panitia tidak mengijinkan kamera saku dalam pertandingan tapi peserta dari kelompok siswa mendapat pinjaman kamera DSLR oleh Canon dengan dikoordinasi komunitas fotografi sekolah atau kampus. Jadi tidak mengherankan untuk kategori siswa jumlah pesertanya sangat banyak. Duh anak jaman now masih sekolah maenannya  kamera, jaman saya dulu paling mainan gundu.

Setiap peserta mendapatkan goodie bag
Setiap peserta mendapatkan goodie bag

Sebelum mandaftar di loket setiap peserta wajib mengisi form pernyataan untuk menjaga keamanan ( afety) diri sendiri. Terkadang untuk mendapatkan foto dan momen luar biasa fotografer mengabaikah kaidah safety yang dapat membahayakn diri sendiri dan orang lain.

Saat pendaftaran setiap peserta mendapatkan goodie bag yang isinya id card, majalah canon, satu botol air mineral dan kaos peserta. Kata seorang peserta tahun lalu, kaos tahun ini tidak sebagus tahun lalu. Ya mungkin karena krisis ekonomi dunia  harga barang naik tapi uang pendaftaran tidak naik, jadi kualitas kaosnya diturunkan. Tidak mengapa kualitas kaosnya diturunkan asalkan kualitas acara dan hadihanya tetap menggiurkan. Bayangkan total hadiah sampai 50.000 SGD alias setengah milyar lebih dalam bentuk produk.

Juri dan Jawara Tahun Lalu

Sejujurnya saya tidak mengenal  juri di Canon PhotoMarathon XVI Singapore tahun ini. Bukannya tidak peduli, tapi dunia fotografi tidak seperti dunia blogger yang begitu global apalagi ini berasal dari negara tetangga.

Profil Juri Canon Photo Marathon XVI Singapore 2018
Profil Juri Canon Photo Marathon XVI Singapore 2018

Namun yang cukup mengejutkan ketika melihat foto jawara tahun lalu tiba-tiba Jirawat, pemenang utama tahun lalu menyapa saya dan bertanya apakah saya menyukai fotonya . Karena sempat melihat profilnya di beberapa kali di media online, saya langsung menyapa dan mengajak berfoto bersama. Jarang lho saya mengajak artis atau seleb untuk foto bersama kalau tidak terlalu spesial (artis minim prestasi kaya sensasi).

Jirawat Sawiwuttinon, pmenang tema pertama tahun lalu
Jirawat Sawiwuttinon, pmenang tema pertama tahun lalu

Fotgografer muda asal Thailand ini berkisah ia sempat gugup saat  lomba tahun lalu karena waktu itu pengalaman pertamanya di Singapura. Ia tidak tahu apa yang harus dilakukan karena tidak terlalu paham dengan negara di selatan semenanjung Johor. Ketika tema pertama “Tilt” keluar dia butuh waktu dua jam untuk memikirkan foto apa yang akan dibuat lalu di jam terakhir ia melakukan pemotretan dengan bantuan temannya sebagai model.

“Membuat foto tidak hanya perlu konsep yang baik tapi juga unsur emosi, ekpresi harus dipertimbangkan  selain faktor tekniks” , ujarnya ketika ditanya bagaimana membuat foto yang baik. Duh ternyata sebuah karya foto tidakah semudah yang saya bayangkan, apalagi ini kelasnya lomba internasional. Indah saja tidak cukup tapi harus ada hal-hal lain yang membuat juri untuk melirik karya lebih lama.

Berfoto besama Jirawat Sawiwuttinon
Berfoto besama Jirawat Sawiwuttinon

Sebagai peserta lomba pemula, obrolan singkat bersama Jirawat jelas menambah semangat dan wawasan bahwa fotografi tidak hanya sekedar jepret mendapatkan gambar indah  luar biasa tapi ada kisah panjang di balik proses karya .

Salah satu yang menarik di ajang ini adalah turut sertanya kaum tuna rungu. Panitia menyediakan penyulih bahasa tutur ke bahasa isyarat bagi kaum tuna rungu.Mereka pun ditempatkan di kursi khusus agar dapat melihat peraturan lomba yang diperagakan oleh sang penyulih. Melihat ini saya jadi sadar bahwa sesungguhnya keterbatasan fisik tidak membatasi kreativitas seseorang namun sayang terkadang saudara-saudara kita yang memiliki kekurangan tidak mendapatkan kesempatan.

Sembilan Jam Tiga Tema

Saat yang dinanti akhirnya tiba, setelah pendaftaran peserta selanjutnya  pembukaan acara  dan sesi  foto bersama lalu  panitia mengeluarkan tema foto pertama berjudul Solitude. Sebelum pukul 2 siang semua karya harus sampai ke meja panitia, jadi kalau dihitung waktu hunting tidak sampai 3 jam.

Bersama Andi, salah seorang fotografer Batam saya hunting mencari objek yang sesuai dengan tema. Kita berdua sempat sama-sama bingung karena ini pengalaman pertama kami di ajang ini. Berkali-kali menggali konsep foto sesuai tema tapi nyatanya sudah banyak dilakukan oleh peserta lain. Mau hunting agak jauh nggak tahu jalan.

Dan lagi-lagi masalah yang sama terjadi seperti di lomba sebelumnya, saya tidak terlalu memahmi fitur kamera yang saya miliki. Ironis banget Mas, kameranya smart tapi penggunanya stupid.

Foto tema pertama yang saya submisi ke panitia
Foto tema pertama yang saya submisi ke panitia

Manajemen waktu hal yang harus diperhatikan ketika mengikuti lomba foto hunting on the spot. Panitia tidak memberi tahu kapan waktu makan siang atau istirahat, jadi kita sendiri yang harus mengaturnya. Setelah “lelah” hunting akhirny saya dan Andi memutuskan berteduh di mall untuk makan siang, tepat setengah jam sebelum tenggang waktu submsi karya,  kami masuk ke antrian meja panitia. Binggo! Saya an Andi menyelesaikan tantangan pertama.

Tema ke dua bertajuk Simplicity, kali ini saya hunting sendirian karena Andi menghilang sepertinya jalan-jalan bersama keluarganya. Banyak peserta dari Indonesia (Batam) yang mengikuti ajang ini tidak  sampai selesai karena mereka  balik hari, berangkat pagi-pagi dan kembali ke Batam saat petang.

Karena tidak ada teman, saya agak malas-malasan hunting dan mengambil objek candid yang tidak jauh dari lokasi Canon PhotoMarathon XVI Singapore 2018.

Sudah dipastikan objek yang diambil sama dengan peserta lain dan jika sampai di meja  juri maka harus beradu dengan foto sejenis. Tapi sudahlah berhubung udara Singapura panas saya memilih memfoto dari balkon Suntec City Convention Hall. Dan satu jam kemudian sudah mensubmisi tema ke dua bertajuk simplicity yang hunting benar-benar simple.

Pukul lima sore panita mengeluarkan tema ke tiga bertaju GLOW, duh langsung dong kebayang glowing in the dark, blink-blink ala Syahrini dan warna kuning emas. Tanpa ragu saya langsung menuju Marina Bay, maksud hati memotret keindahan sunset di sana plus pantulannya saat surya tenggalam. Tapi apakah masih keburu soalnya waktu submisi pukul delapan, paling tidak pukul tujuh harus sudah kembali lokasi lomba dan mengantri.

Dengan mengandalkan MRT akhirnya saya sampai di Marina Bay dan bertemu dengan Andi beserta keluarga yang ternyata lebih memilih jalan-jalan daripada hunting foto di sesi ke dua dan tiga. Dan siapa sangka jelang sore semakin banyak objek foto di Marina Bay karena sedang ada latihan perayaan ulang tahun. Pesawat-pesawat tempur melesat di angkasa hingga saya mendapatkan gambar spektakuler di atas.

Foto tema ke tiga yang saya submisi ke panitia
Foto tema ke tiga yang saya submisi ke panitia

Tepat pukul 7 saya bergegas kembali ke lokasi lomba untuk mensubmisi foto tema terakhir. Sepertinya tak banyak orang yang mensubmisi lomba di tantangan ke tiga. Menuurut saya karena waktunya nanggung, di Singapura sunset dimulai pukul 7 sedangkan batas waktu submisi pukul 8. Padahal sesuai teman glow idealnya foto diambil setelah gelap, tapi itulah seninya lomba foto, semakin sulit temanya akan semakin seru.

Melihat jajaran fotografer terkenal Batam, Indonesia bahkan mancanegara saya tidak terlalu berharap menang. Andaipun menang itu hanya keberuntungan bukan kemampuan pribadi. Masa  blogger yang pegang kameranya kalau piknik saja bisa menang.

Booth & Stand Seru

Selain mengikuti lomba semua peserta bisa menikmati serunya booth Canon, mulai dari studio foto 3 dimensi ala film The Matrix, mencoba kamera terbaru Canon , mencetak foto hingga membersihkan kamera. Semuanya gratis! Dan yang bikin iman belanja makin kendor, tawaran spesial beragam produk pendukung gelaran mulai dari kamera, memory card, hardisk hingga kursus kelas Canon.

Tidak mengherankan gelaran Canon PhotoMarathon Singapore selalu ditunggu oleh penggemar foto Asia Tenggara. Belakangan saya baru tahu ternyata peserta dari Kepri banyak banget dan Indonesia tak pernah absen memenangkan perlombaan ini. Hal ini juga diperkuat oleh pernyataan Jirawat bahwa fotografer Indonesia luar biasa.

Akhirnya saat yang dinanti itu tiba, tepat pukul 9 malam, satu per satu pemenang dari beragam kategori dan tema dibacakan. Dan sumpah saya ternganga melihat foto para pemenang, sampai ada satu foto mendapatkan standing ovation dan tepuk tangan dari peserta yang ada di hall. Foto milik Gerdie Hutomo bertema GLOW menjadi juara ke 2 untuk kategori umum. Foto yang menggambarkan siluet balerina dalam temaram waran merah biru itu memang memukau.

Saya menjadi termotivasi untuk lebih mengulik kamera yang saya miliki. Rasanya berdosa banget nggak sih, sudah beli kamera mahal-mahal tapi tidak pernah diulik. Seperti sudah punya istri cantik tapi tidak pernah digauli. *eeh*

Meski tak memenangkan perlombaan atau mendapatkan door prize tiket pp Singapore-Munich, hati ini bahagia bisa menyelesaikan tantangan  dan mendapatkan pengalaman luar biasa. Saya pastikan tahun depan saya akan kembali mengikuti Canon PhotoMarathon Singapore.

BEST OF SHOW – STUDENT (Timothy John Low Wen, NANYANG POLYTECHNIC)

BEST OF SHOW – OPEN (Azril Azam Bin Abdul Rahim)

Theme 1 – Solitude - STUDENT CATEGORY - 1ST Myo Thi Ha Kyaw, NAYANG TECHNOLOGICAL UNIVERSITY
Theme 1 – Solitude – STUDENT CATEGORY – 1ST Myo Thi Ha Kyaw, NAYANG TECHNOLOGICAL UNIVERSITY
Theme 1 – Solitude - STUDENT CATEGORY - 2ND Evita Lee Ann Hwee, CHRIST CHURCH SECONDARY SCHOOL
Theme 1 – Solitude – STUDENT CATEGORY – 2ND Evita Lee Ann Hwee, CHRIST CHURCH SECONDARY SCHOOL
Theme 1 – Solitude - STUDENT CATEGORY - 3RD Ong Yi Feng Jayden, EDGEFIELD SECONDARY SCHOOL
Theme 1 – Solitude – STUDENT CATEGORY – 3RD Ong Yi Feng Jayden, EDGEFIELD SECONDARY SCHOOL
Theme 1 – Solitude - OPEN CATEGORY - 1ST Aht Yomyai
Theme 1 – Solitude – OPEN CATEGORY – 1ST Aht Yomyai
Theme 1 – Solitude - OPEN CATEGORY - 2ND Zhang Dongli
Theme 1 – Solitude – OPEN CATEGORY – 2ND Zhang Dongli
Theme 1 – Solitude - OPEN CATEGORY - 3RD Ahmad Iskandar Bin Abdullah
Theme 1 – Solitude – OPEN CATEGORY – 3RD Ahmad Iskandar Bin Abdullah
Theme 2 – Simplicity - STUDENT CATEGORY - 1ST Jessie Chia, NATIONAL UNIVERSITY OF SINGAPORE
Theme 2 – Simplicity – STUDENT CATEGORY – 1ST Jessie Chia, NATIONAL UNIVERSITY OF SINGAPORE
Theme 2 – Simplicity - STUDENT CATEGORY - 2ND Timothy John Low Wen, NANYANG POLYTECHNIC
Theme 2 – Simplicity – STUDENT CATEGORY – 2ND Timothy John Low Wen, NANYANG POLYTECHNIC
Theme 2 – Simplicity - STUDENT CATEGORY - 3RD Teo Xu Kai, TEMASEK POLYTECHNIC
Theme 2 – Simplicity – STUDENT CATEGORY – 3RD Teo Xu Kai, TEMASEK POLYTECHNIC
Theme 2 – Simplicity - OPEN CATEGORY - 1ST Ong Kah Hong
Theme 2 – Simplicity – OPEN CATEGORY – 1ST Ong Kah Hong
Theme 2 – Simplicity - OPEN CATEGORY - 2ND Azril Azam Bin Abdul Rahim
Theme 2 – Simplicity – OPEN CATEGORY – 2ND Azril Azam Bin Abdul Rahim
Theme 2 – Simplicity - OPEN CATEGORY - 3RD Siyuan Ma
Theme 2 – Simplicity – OPEN CATEGORY – 3RD Siyuan Ma
Shrirang-Rajaram-Nirgun - CANON CHALLENGE WINNER
Shrirang-Rajaram-Nirgun – CANON CHALLENGE WINNER
Theme 3 – Glow - STUDENT CATEGORY - 1ST Lester Thomas Daniel, SINGAPORE POLYTECHNIC
Theme 3 – Glow – STUDENT CATEGORY – 1ST Lester Thomas Daniel, SINGAPORE POLYTECHNIC
2ND Mikaela Gn, ANGLO-CHINESE SCHOOL (INDEPENDENT)
2ND Mikaela Gn, ANGLO-CHINESE SCHOOL (INDEPENDENT)
Theme 3 – Glow - STUDENT CATEGORY - 3RD Benjamin Tay Tze Min, HWA CHONG INSTITUTION
Theme 3 – Glow – STUDENT CATEGORY – 3RD Benjamin Tay Tze Min, HWA CHONG INSTITUTION
Theme 3 – Glow - OPEN CATEGORY - 1ST Nursanto Soeradi Somo
Theme 3 – Glow – OPEN CATEGORY – 1ST Nursanto Soeradi Somo
Theme 3 – Glow - OPEN CATEGORY - 2ND Gerdie Hutomo
Theme 3 – Glow – OPEN CATEGORY – 2ND Gerdie Hutomo
Theme 3 – Glow - OPEN CATEGORY - 3RD Mai Hung Son
Theme 3 – Glow – OPEN CATEGORY – 3RD Mai Hung Son

23 komentar

  1. Hasil foto pemenang keren banget. Seru loh mas pengalamannya, yg baca ikut merasakan kebingungan saat nyari foto berdasarkan tema, apalagi yang ikutan lomba. Semoga tahun depan udah bisa menguasai kameranya saat lomba ya mas.

    Suka

  2. Seru banget bang !
    Aku jadi tergiur ikutan.

    Tapi, jleb banget dg kalimat “sudah beli kamera mahal-mahal tapi tidak pernah diulik. Seperti sudah punya istri cantik tapi tidak pernah digauli. ”

    Karena aku pun gak paham kameraku 😦

    Suka

  3. Yang saya suka dari penulis satu ini adalah kalimat-kalimatnya yang bikin lahap untuk dibaca. Meski tidak juara, tapi foto-fotonya cantik-cantik. Pengen baca lagi tuh cerita nginap di **** Singapura hehe

    Suka

  4. Keren, Mas! Punya kemauan dan berani mencoba itu nilai plusss banget. Semoga di kesempatan berikutnya Mas Danan bisa menjadi salah satu pemenangnya. Aamiin

    Suka

  5. keren amat foto foto pemenang nya

    pengen banget belajar bisa foto, tapi waktu nya tidak bisa seperti dulu lagi

    jadi nya cuma bisa mengagumi karya karya orang lain dhe

    hehehe

    Suka

    1. Tapi walaupun objeknya simple semangat fotografer profesional luar biasa. Kita udah leyeh leyeh mereka masih hunting . Ya usaha nggak mengkhianati hasil. Malah ada yang bawa model, lighting dan semua foto dikonsep. Aslinya banyak belajar sih daripada lombanya

      Suka

  6. Ini keren ya panitianya, tidak mengijinkan kamera saku dalam pertandingan tapi peserta dari kelompok siswa mendapat pinjaman kamera DSLR oleh Canon dengan dikoordinasi komunitas fotografi sekolah atau kampus. Yang begini perlu ditiru nih Om, mungkin banyak yang berskill photography tapi tak punya alat, jadi tetap bisa berekspresi dengan alat pinjaman ya.. bravo ya

    Suka

Pembaca kece selalu meninggalkan jejak berupa komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s