Mengulik Jejak Energi di Pertamina EP Asset 3 Field Jatibarang

“Bro ada acara apa di Pertamina.” Sebaris komentar kepo  di  foto instagram yang  menampilkan gambar  diri di field Jatibarang Pertamina EP Asset 3 mengenakan APD (alat pelindung diri).

Tak berapa lama akun whatss app saya berkedip menampilkan pertanyaan senada. “Ngapain ke Jatibarang, pindah kerja di Pertamina?” Saya memilih diam, memilih untuk tak berkomentar karena sesungguhnya tak mudah menjelaskan hobi ngeblog ke rekan kerja yang memang beda dunia.

Dunia migas dan blog itu berbeda tapi bagaimana jika blogger diajak masuk ke lapangan sumur minyak. Tanggal 1-2 Agustus 2017 saya bersama rekan blogger diundang Pertamina EP RU VI Balongan dan salah satu akegiatannya  mengunjungi sumur minyak di Jatibarang.

Perjalanan dimulai dari stasiun Gambir menuju Cirebon dengan menumpang kereta Argo Muria. Dalam hati saya sempat bertnaya , ” ini farm trip apa ya, travel blogger kok  di bawa ke sumur minyak?”

Pemandangan gunung Cermai dari kereta api
Pemandangan gunung Cermai dari kereta api

Pemandangan indah Gunung Cermai seolah menyambut kedatang kami di Cirebon. Jika tujuan kami Jatibarang seharusnya kami turun di stasiun Jatibarang tapi ternyata kereta Argo Muria tak berhenti di stasiun kecil. Jadi kami harus ke  kota Cirebon terlebih dahulu lalu melanjutkan perjalanan dengan bus.  Alhamdulilah bisa touch down stasiun Cirebon dan up date status di sana. *eeh*

Stasiun Cirebon dengan langit biru dan lima matahari
Stasiun Cirebon dengan langit biru dan lima matahari

Rasanya ada lima  matahari di atas langit Cirebon saat dan matahri bertambah menjadi 7 ketika sampai di Jatibarang.  Tapi matahari seolah meredup dan cuaca menjadi lebih bersahabat ketika tiba  di PT Pertamina EP 3 Asset Jatibarang Field  karena sambutan  ramah Bapak Herman Rachmadi, Jatibarang Field Manager dan stafnya.  Tapi sebelum acara dimulai kami mendapatkan safety induction  terlebih dahulu yang merupakan sprosedur keselamatan  yang diterapkan oleh PT. Pertamina (Persero) sebagai perusahaan migas.

Menyambut Blogger di PT Pertamina EP 3 Asset Jatibarang Field
Menyambut Blogger di PT Pertamina EP 3 Asset Jatibarang Field

Apa sih PT. Pertamina EP Asset 3 Field Jatibarang?

Meski  pekerjaam saya di dalam lingkaran industri   migas, saya masih sangat awam dengan PT. Pertamina (persero) apalagi di belakangnya ada embel-embel EP lalu ditambah Asset 3 plus Jatibarang.

Dalam pemaparannya Bapak Herman Rachmadi menjelaskan bahwa PT. Pertamina memiliki 20 anak perusahaan dan salah satunya Pertamina EP. Kata EP singaktan dan Ekspolrasi dan Produksi yang artinya merupakan bagian dari bisnis hulu. Sub bisnis  PT Pertamina (persero)  dibagi menjadi tiga yaitu : hulu, hilir dan integrated supply chain.

Bapak Herman Rachmadi, Jatibarang Field Manager
Bapak Herman Rachmadi, Jatibarang Field Manager

Wilayah kerja  Pertamina EP terbagi ke dalam lima asset, operasi kelima asset terbagi ke dalam 21 Field, yakni :

  • Asset 1 : Rantau Field, Pangkalan Susu Field, Lirik Field, Jambi Field, dan Ramba Field
  • Asset 2 : Prabumulih Field, Pendopo Field, Limau Field dan Adera Field
  • Asset 3 : Subang Field, Jatibarang Field dan Tambun Field
  • Asset 4 : Cepu Field, Poleng Field dan Matindok Field
  • Asset 5 : Sangatta Field, Bunyu Field, Tanjung Field, Sangasanga Field, Tarakan Field dan Papua Field

Jatibarang Field ditemukan oleh Ibnu Sutowo sekitar tahuan 70-an. Ladang minyak ini memiliki 400 sumur minyak dan hingga saat ini 200 sumur yang masih beroperasi dan karena kapasitas produksinya yang besar  disebut sebagai tulang punggung Pertamina EP.  Tahun ini   Jatibarang Field ditargetkan menghasilkan minyak  10.551 BOPD dan hingga 30 Juli 2017 produksinya sudah mencapai 6.000 BOPD. Berarti di semester pertama sudah memenuhi 55% target.

Papan informasi berisi informasi HSSE
Papan informasi berisi informasi HSSE

Meski materi ini di sesi ini terasa teknikal sekali, ternyata mengundang penasaran para blogger untuk bertanya

Apa yang dilakukan dengan sumur minyak yang tak produktif dan apakah ada kemungkinan dieksplorasi kembali?

Sumur-sumur minyak tua yang sudah tidak produktif lagi  akan ditutup dan area ini dihijaukan kembali dengan menananam seribu pohon. Dan kemungkinan rembasan minyak tidak ada karena setiap saluran minyak bekas ekplorasi  di dalam tanah sudah dipasang casing.

Kemungkinan sumur  tua dieksplorasi kembali jelas ada, karena dengan perkembangan teknologi baru,  sisa minyak di sumur tua dapat diangkat sehingga bisa dieksplorasi kembali.

Ini lho kalau blogger mengenakan APD , kece kan?
Ini lho kalau blogger mengenakan APD , kece kan?

Bagaimana dengan fenomena  harga minyak dunia yang semakin  menurun dan orang beralih ke gas alam yang lebih ramah lingkungan?

Sekarang 80% persen penghasilan PT Pertamina (Persero) berasal dari gas alam yang dulunya merupakan material sisa ekplorasi namun sekarang gas alam memiliki nilai ekonomis. Gas alam atau metana dapat disalurkan ke rumah-rumah sedangkan propana dan butana dimasukan dimasukan ke dalam tabung dan kita kenal sebagai LPG. Gas Pertamina EP Asset 3 dialirkan ke 25 industri di Jawa Barat  seperti pabrik  baja, semen, listrik dan pupuk. Tidak hanya metana, butana  dan propana  saja tapi gas CO2 bisa dijual ke pabrik-pabrik seperti pabrik minuman berkarbonasi.  Jadi semuanya bisa dijual tanpa sisa termasuk residu padatan seperti aspal.

Apa kontribusi CSR Pertamina EP bagi warga  Jatibarang ?

PT Pertamina EP memiliki beberapa program pemberdayaan masyarakat seperti pengembangbiakan ikan lele dan domba di desa Lohsari, serta program daur ulang sampah. Sedangkan  nanti kita akan mengunjungi Ekowisata Hutan Mangrove Karang Song dan Rumah Berdikari yang merupakan binaan di PT Pertamina EP  RU VI Balongan.

Mandor bersiap sebelum masuk ke lapangan
Mandor bersiap sebelum masuk ke lapangan

Apa Bedanya Pertamina EP Field Jatibarang dengan RU VI Balongan?

Field merupakan lapangan sumur minyak tempat minyak dieksplorasi . Sedangan RU VI Balongan   merupakan kilang  pengolahan minyak mentah (refinery unit) menjadi produk-produk BBM, Non BBM dan petrokimia yang telah beroperasi sejak 1994. Pertamina Balongan RU VI ini memegang peran penting sebagai pemegang keamanan pasokan BBM yang mempengaruhi kegiatan perekonomian di daerah Jakarta, Jawa Barat dan Banten. Jadi jika sehari saja refinery unit di Balongan tidak beroprasi bisa aja semua kendaraan di Jakarta akan berhenti berjalan.

Salah satu produk PT Pertamina RU VI Balongan adalah Pertamax Turbo. BBM  dengan kadar oktan 98 membuat proses pembakaran di mesin semakin sempurna dibandingkan generasi sebelumnya. Tak hanya membuat performa mesin menjadi lebih tapi juga membuat mesin menjadi lebih awet pastinya.

Ketika blogger juga harus ngevlog :D
Ketika blogger juga harus ngevlog 😀

Paparan singkat dari Bapak Herman Rachmadi dan rekan memberikan banyak pencerahan apa itu PT Pertamina tapi aktivitas berikutnya akan lebih seru. Para blogger diajak masuk melihat salah satu sumur minyak yang jaranya hanya beberapa ratus meter dari PT. Pertamina EP 3 Asset Jatibarang Field. Tapi sebelum masuk ke area kami wajib mengenakan APD (alat pelindung diri) yang terdiri dari helm, wearpack dan sepatu safety.

Setelah menyebrangi Jalan Raya Mungdu Karangaampel kami memasuki area rig yang ternyata di daerah persawahan. Sebelum melakukan site visit kami kembali di safety briefing oleh safety officer. Para blogger dikumpulkan di dalam porta camp dan dijelaskan hal-hal yang boleh dan tidak dilakukan di area red zone. Dan demi keselamatan bersama kami diingatkan untuk tidak terpisah  dengan rombongan danmenjaga jarak dengan  rig.

Siapapun wajib mengenakan APD
Siapapun wajib mengenakan APD di area sumur minyak
Safet brief di porta camp sumur minyak Jatibarang
Safet brief di porta camp sumur minyak Jatibarang

Nuansa porta camp sumur minyak mirip dengan tempat kerja saya dulu di compressor stasiun transmisi gas di pedalaman Jambi. Kamar-kamarnya   terbuat dari kontainer yang disulap menjadi ruangan nyaman dengan air conditioner,  instalasi listrik dan saluran air. Meski di luar terlihat kubikel semi permanen di dalamnya terasa nyaman.

Jika kamu menelisik lebih jauh tak hanya ada kamar tapi juga, ruang rapat, ruang rekreasi dan pantry. Pokoknya semua kebutuhan dasar manusia akan terpenuhi. Tapi tetap jadwal kerja panjang dan lokasi kerja yang jauh dengan rumah akan menyisakan rasa rindu. Aih jadi inget jaman kerja di lapangan.

Berpose sebelum bekerja (alah-alah mas)
Berpose sebelum bekerja (alah-alah mas)

Meski secara konsep  pekerjaan saya berbeda aktivitas teman-teman di field ini. Tapi pola kerja yang sama dan lokasi kerja yang berada di area remote, membuat saya tahu bekerja di rig itu tidak mudah. Hanya orang-orang terbaik yang memiliki mental baja yang mampu berada di sini.  Kami tak hanya bekerja keras tapi juga menahan rindu karen harus berpisah  lama dengan orang-orang yang kami cintai

Ada proses panjang dari setiap liter BBM yang kamu gunakan untuk kendaraan yang kamu tumpangi. Jadi gunakan BBM dengan bijak.

Rig yang akan menarik minyak bumi dari perut bumi
Rig yang akan menarik minyak bumi dari perut bumi

Usai mengulik jejak energi Jatibarang Field   kami melanjutkan perjalanan  menuju Balongan, tepatnya ke hutan Mangrove Karang Song dan refinery unit VI  Pertamina EP di  Balongan.

Ada tujuh matahari di sini Kakak :D
Ada tujuh matahari di sini Kakak 😀

 

Para blogger asik berpose di depan rig
Para blogger asik berpose di depan rig

Tulisan ini merupakan kegiatan Famtrip Blogger PT Pertamina (Persero) RU VI Balongan. 1-2 Agustus 2017
Tulisan ini merupakan kegiatan Famtrip Blogger PT Pertamina (Persero) RU VI Balongan. 1-2 Agustus 2017

 

Satu pemikiran pada “Mengulik Jejak Energi di Pertamina EP Asset 3 Field Jatibarang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s