Acara film

Buffalo Boys – Ketika Mike Wiluan Melogiskan Keabdsurdan Dunia Koboi

Dahi saya  berkerut ketika pertama kali membaca sinopsis film Buffalo Boys yang berkisah dua anak  Sultan Jawa yang diasingkan ke Amerika lalu kembali ke tanah air untuk membalas dendam. Menonton trailernya, otak saya  berusaha mencari kelogisan plot cerita. Mungkin nggak sih ada koboi berdarah Jawa mudik untuk berjuang bersama rakyat melawan penjajahan Belanda.  Dan sekarang kamu menemukan gambar  pahlawan nasional dengan topi koboi.

Saksikan Buffalo Boys di bioskop kesayangan anda
Saksikan Buffalo Boys di bioskop kesayangan anda

Come on guys, this is just movie! Banyak hal yang tidak logis menjadi layak untuk ditonton atas nama hiburan.

Baiklah saya berusaha melihat dengan kacamata netral sebagai penonton film fiksi tanpa berharap  lebih  apalagi mengaitkan dengan sejarah Indonesia.

Sang Sutradara

Sebelum mengulas filmnya saya membahas “the man behind the scene” Buffalo Boys. Sosok Mike Wiluan sebagai sutradara mungkin tidak terlalu familar  di kalangan pecinta film Indonesia tapi sebagai produser namanya cukup berkibar di kancah internasional. Setidaknya sudah 14 lebih film yang ia bidani sebagai produser dan 2018 adalah tahunnya sebagai sutradara. Tahun ini ada dua film yang ia keluarkan, satu film layar lebar  dan satu serial televisi yang konon berkisah tentang nama kota di pulau Jawa.

Mike Wiluan dan Buffalo di Buffalo Boys
Mike Wiluan dan Buffalo di Buffalo Boys

Jika kebanyakan sutradara Indonesia mengawali karir dari sutradara lalu menjadi produser tapi tidak dengan Mike Wiluan. Sebagai pemilik studio film terbesar di Indonesia, awalnya Mike lebih banyak di belakang layar memproduksi film internasional dan  berkolaborasi dengan  sineas mancanegara. Jadi jangan heran jika filmnya lebih bercitra rasa “asing” ketimbang Indonesia. Ini bukannya tidak mengambil inspirasi kearifan lokal Indonesia tapi dari sinematografi, ide cerita, talent, kru dan bahasa terasa lebih internasional.

Conan Stevens sedang diinterogasi MC, Mas sehari makan berapa bakul nasi Padang?
Conan Stevens sedang diinterogasi MC, Mas sehari makan berapa bakul nasi Padang?

Di tangan dingin Mike Infinite Studios lebih banyak menggarap proyek mancanegara . Jadi tidak mengherankan jika tak banyak orang Indonesia tahu  banyak film internasional di produksi di Batam. Semoga dengan debutnya sebagai sutradara, orang semakin tahu bahwa di Indonesia ada studio film sekelas Hollywood.

Ide cerita koboi Jawa ini lahir dari Mike sendiri namun untuk mengembangkan ide cerita menjadi skenario dua bahasa,  Mike berkolaborasi dengan Rayya Makarim penulis skenario  film Rumah Ke Tujuh dan Raymond Lee sutradara asal Hong Kong. Jadi tidak mengherankan jika kamu menemukan dialok dalam bahasa Inggris dan Indonesia bercampur menjadi satu.

“Kak, kok film jaman penajajahan Belanda nggak dominan bahasa Belanda?”

“Sudah ah, jangan nyinyir. Ini bukan film penjajahan tahun 80-an yang didominasi kata Fer Domeh!”

 Tokoh Utama

Saya rasa Mike Wiluan mendapuk Yoshi Sudarso dan Ario Bayu sebagai pemain utama adalah pilihan yang cerdas. Secara benang merah keduanya memiliki kisah hidup yang hampir sama dengan karakter utama.

Yoshi Sudarso, pria berdarah Indonesia  sejak usia 9 tahun hijrah ke Amerika lalu Ario Bayu yang lahir di Jakarta kemudian besar di New Zealand. Kini keduanya kembali ke tanah kelahiran untuk “mengobrak-abrik” dunia perfilman Indonesia dengan membawa kultur baru dari tanah sebrang.

Tak banyak yang tahu bahwa Yoshi Sudarso mengawali karirnya sebagai  fashion blogger cosplay dengan nama panggung “the half naked prince”. Kecintaan akan dunia seni peran membuatnya menjadi stunt man hingga mendapatkan peran di film Power Ranger Dino Charges sebagai ranger biru. Buffalo Cowboys adalah film pertama Yoshi Sudarso di tanah kelahirannya, Indonesia.  Berbeda dengan Ario Bayu yang sudah dahulu malang melintang di dunia perfilman Indonesia.

Keduanya kembali ke Indonesia  memang tidak untuk menuntut balas  dendam,  namun sadar atau tidak sadar pendekatan seperti ini membuat Yoshi dan Ario secara psikologis makin dekat dengan karakter film. Apakah penonton dapat merasakan kedekatan ini?

Menjawab Kerinduan

Sudah lama Indonesia tak memiliki film ala ala Wild West Amerika, mungkin yang terakhir Benyamin Koboi Cengeng. Kita perlu sesuatu yang baru untuk mengisi kekosongan pasar yang ada. Di era 80-an setiap akhir pekan kita dapat menonton film yang menggambarkan kehidupan Amerika di Little House on the Prairie. Meski tak banyak menyajikan adegan dor-dor-an ternyata banyak yang  merindukan kehidupan koboi melalui layar lebar.

Antusias penonton film Buffalo Boys
Antusias penonton film Buffalo Boys

Kini Mike menjawab kerinduan itu melalui Buffalo Boys melalui pendekatan budaya dan sejarah  Indonesia. Agak berat sih sebetulnya mencari ide yang bisa menyambungkan dunia barat dan timur. Tapi menurut saya, Mike mampu memberikan kelogisan atas semua keabsurdan di film ini. Membuat film koboi yang tidak  hanya dipenuhi aksi tembak-tembakan namun lebih berwarna dengan drama dan aksi bela diri menggunakan senjata tradisional indonesia seperti keris dan panah.

Tak ada Pevita Pearce asli , yang KW pun jadi. Batam memang surganya barang KW  :D
Tak ada Pevita Pearce asli , yang KW pun jadi. Batam memang surganya barang KW 😀

Alur ceritanya tidak terlalu istimewa, ini cerita tentang balas dendam dan perlawanan orang-orang yang ditindas adalah hal yang  biasa di film Indonesia bahkan Hollywood. Tapi dengan bertaburnya bintang-bintang papan Indonesia membuat film ini asik untuk ditonton apalagi dengan  aktor-aktor  pria berwajah indo, membuat penonton wanita dimanjakan.  Walau dandanan dan kostum aktor acak-acakan tetap bikin meleleh hati tante… *eeh*.

Lalu apa kabar dengan pemeran wanita di film ini? Hmmm kita cowok-cowok bakal dibikin meleleh dengan artis wanita berwajah eksotis seperti Happy Salma, Pevita Pearce dan Mikha Tambayong.

Mike Wiluan di New York Asian Film Festival
Mike Wiluan di New York Asian Film Festival

Melihat antusias  penonton di beberapa festival film mancanageara (Festival Film Fantasia di Montreal Kanada dan Festival Film New York), ternyata Bufallo Boys berhasil membawa penonton ke dunia fiksi yang kini lebih di dominasi  komik superhero. Good Job Mike!

Meet & Greet

Meski sudah tayang sejak 19 Juli 2018, saya baru sempat menyaksikan Buffalo Boys tiga hari kemudian. Lucky Me! Saya berkesempatan Meet dan Great dengan sang sutradara Mike Wiluan  dan Conan Stevens pemeran Brute. Sebetulnya tokoh Brute hanya muncul beberapa menit saja tapi memberikan pembuka yang manis untuk alur cerita yang logis.

Finally saya kelihatan lebih kecil tapi nggak lebih langsing juga sih. Umpetin sebagian perut di punggung Conan.
Finally saya kelihatan lebih kecil tapi nggak lebih langsing juga sih. Umpetin sebagian perut di punggung Conan.

Melihat sosok Conan Stevens lansung di Mega Mall Batam para tamu Meet &  Greet harus mendongakan kepala tinggi-tinggi melihat sosok setinggi 210 cm. Mengawali karir sebagai pegulat profesional dan beberapa kali menyabet kejuaraan gulat internasional, akhirnya pria 35 tahun kelahiran Australia menggeluti dunia hiburan. Tidak hanya sebagai aktor, Conan juga piawai menulis cerita berlakon di aksi-aksi seru sebagai stunt man.

Setelah 30 menit, akhirnya sutradara sekaligus penulis Buffalo Boys naik ke atas panggung. Jujur sedari awal menonton trailer film ini saya akan bertanya kepada Mike, apakah jika Buffalo Boys laris manis dipasaran akan  dibuat film sejenis atau sekuelnya.

Dan akhirnya jawaban itu diucapkan langsung oleh sang sutradara. “Jika pasar memberikan respon positif ada kemungkinan dibuat sekuelnya. Tapi yang jelas sekarang sedang ada produksi film seri untuk HBO Asia bergenre sama di Infinite Studios Batam.”

More And Less

Kesan pertama film ini menawarkan kisah Djanggo Indonesia tapi tunggu dulu banyak yang lebih menarik daripada sekedar aksi laga dan parade bintang. Gambar indah memukau khas film Hollywood berpadu dengan tata suara serta musik  ciamik membangun emosi  lebih dalam.

Seperti kebanyakan film, keindahan alam  Indonesia tak selalu digambarkan dalam nuansa ijo royo-royo dan pantai berpasir putih dengan sudut pandang dron. Dalam tone warna khas  West Wild America, alam Indonesia tetap terlihat cantik.

Sssttt tenang lagi membaca skenario untuk pendalaman karakter  sebagai bufallo yang seksi larinya.
Sssttt tenang lagi membaca skenario untuk pendalaman karakter sebagai bufallo yang seksi larinya.

Apakah mirip dengan film Marlina Si Pembunuh Dalam Empat Babak? Jelas beda dong. Kalau Marlina mengambil lokasi syuting di Sumba yang  alamnya  didominasi sabana kuning keemasan,  Buffalo Boys mengambil dua lokasi di Jawa Tengah dan Batam yang lebih hijau.

Pengambilan gambar di Infinite Studios Batam memang memberi keleluasaan lebih bagi Mike untuk bereksperimen dengan scene-scene cantik tak biasa. Ya iyalah ini kan studio punya doi, jadi suka-suka doi mau dibikin seperti apa.

Duh jadi penasaran dengan set film ini di Infinite Studios Batam, kira-kira Blogger Kepri bakal diajak lagi nggak untuk mengintip lokasi pengambilan gambar seperti Half Words Season 2. KODE KERAS!

Meramu film laga dengan drama menjadi tontonan “berimbang” memang tidak mudah. Ketika mood penonton sedang dibawa  alur cerita  drama  tiba-tiba harus bubar karena adegan pukul-pukulan atau tembak-tembakan.

Secara rasa film ini  tidak terlalu dalam di hati walau cerita yang disampaikan membawa pesan moral seperti : kesetiaan, cinta, pengorbanan dan keiklasan memaafkan. Aksi dan laga tetap menjadi daya tarik utama film ini walau porsi laganya tidak terlalu besar tapi cukup memuaskan dan mencapai klimaks.

Setelah Meet & Greet dengan sutradara Bufalow Boys saatnya menonton film
Setelah Meet & Greet dengan sutradara Bufalow Boys saatnya menonton film

Dua karakter yang mengundang perhatian saya adalah Fakar dan Adrie. Sangking kuatnya karakter ini saya merasa porsi  mereka di film ini kurang. Andai nih Mike mau membuat sekuel seperti kebanyakan film superhero, tidak ada salahnya mengekplore lebih banyak karakter Adrie dan Fakar.

Selain Fakar dan Adrie, akting Happy Salma di film ini membuat saya bisa merasakan pesan apa yang ingin disampaikan tanpa banyak dialog. Ya begitu seharusnya film tanpa banyak bicara melalui gambar semua tersampaikan.

Jika disuruh menilai film ini dari skala 1-10, maka saya akan memberikan nilai 8. Tapi ingat film ini untuk 17 tahun ke atas jadi tidak mengherankan adegan laganya penuh darah.

Saya bahagia, akhirnya Indonesia memiliki lebih banyak pilihan genre film. Namun  yang paling membanggakan proses produksi film ini 70% dilakukan di Batam yang artinya pulau ini memiliki  potensi industri kreatif  yang besar. Berharap lebih banyak lahir sineas asal Batam dengan karya yang mendunia.

22 komentar

  1. Keren banget ya, sutradara lokal Indonesia bisa maju sampai di pusat film saat ini, Hollywood. Mudah-mudahan semakin baik, sehingga kualitas film Indonesia pun makin baik ke depannya!

    Suka

  2. Dari awal baca sampai akhir, mata ini terfokusnya pada kata a Mike Wiluan Pictures. Masih asing sekali dengan istilah itu.

    Hebat ya si abang satu itu. kreativitasnya nggak pernah mati. Gayanya sih songong jadi agak jiper mau mulai ngobrol tapi ternyata ramah…

    Semoga jaya selalu dunia perfilman Indonesia

    Suka

  3. Masih terbayang-bayang Ario Bayu sama Yoshi mandi #ehmaap wkwk
    Tapi film ini keren banget sih emang. Walau konflik kurang tajam, sinematografinya memanjakan mata syekalihhhh. Maju terus perfilman Indonesia!

    Suka

  4. Semakin banyak ya film Indonesia yang mengambil setting di Batam. Dengan hadirnya buffalo semoga film Indonesia nambah sukses. Aamiin. Padahal film Indonesia lagi rame horor .. hahaha

    Suka

      1. Dan Buffalo berani ngeluarin koboi meskipun yang lain pada horor. Horor yang sekarang gak seperti dulu isinya cewek2 berbikini. Sekarang horornya bener2 nyari yang serem 🤣

        Suka

  5. aku terkaget, melihat ada pevita kw ala ala batam

    produser yang kreatif … semoga akan terus menaikkan nama Indonesia di kancah internasional

    Suka

  6. Kadang kalau udah liat film action yang keren-keren gitu suka penasaran gimana sih cara mereka membuatnya. Walau liat cuplikan behind the scene aja kadang bisa kelihatan apa aja efek kamera nya. Jadi penasaran pengen liat langsung ke lokasi syuting kayak apa perjuangan mereka dalam menghasilkan karya.

    Suka

  7. Aku td nonton trailernya, dan keren sih sepertinya :). Efeknya juga baguuus. Kayaknya memang hrs ditonton :).

    Ebusettt itu bule tingginya 210cm??? Kalo aku foto ama dia kliatan liliput kali yaaaa :p

    Suka

Pembaca kece selalu meninggalkan jejak berupa komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s