Enggan Bangkit Meninggalkan Nongkat

Pulau Nongkat, Anambas – Kami pasrah, terserah Eyster membawa kemana untuk bermalam .  Jika semalam (artinya kemarin dalam Melayu) Durai gagal menjadi tempat peraduan. Malam ini saya tak banyak berharap. Takut seperti kisah semalam, begitu bersemangat menuju Durai tapi nyataya merapat pun tak mampu karena kapal yang kami tersapu badai sebelum mencapai pantainya.

Niatan mengintip penyu bertelur dan berburu foto Milky Way  bagai cinta bertepuk sebelah tangan. Menggantung dalam angan besar lalu gagal total sebelum pernah terujar. Ah kasihan sekali Abang ini, Dek. Belum pun menyatakan cinta sudah ditolak.

batu granit besar menjulang ciri khas kepulauan di Anambas
batu granit besar menjulang ciri khas kepulauan di Anambas

Beruntung semua kegagalan itu terbayar sempurna dengan Trenggiling dan Penjalin. Jadi Abang nggak sakit-sakit banget. Pegang dada saya, debar kebahagian itu masih terasa . Dan sesungguhnya yang membuat makin membuat berdegup kencang , kembali terombang-ambing di atas   gulungan ombak membuat kami terdiam dalam doa.

Cuaca Anambas di bulan Agustus  memang ngeri-ngeri sedap, setelah gagal ke pulau Durai dan  Bawah kamipun harus lebih waspada mempertimbangkan keselamatan. Rasanya tak bijak memburu keindahan tapi mempertaruhkan nyawa. Niatnya mau dapat foto eksis maksimal di IG tapi cerita perjalanan tak pernah berlanjut seiring dengan terhentinya kehidupan.

Dhanina , cotttage tersembunyi di antara batu besar
Dhanina , cotttage tersembunyi di antara batu besar

Selain memiliki pantai dengan garis pantai pasir putih, pulau-pulau di Anambas berhiaskan bebatuan besar mirip di Belitung. Terkadang batu itu teramat besar membentuk susunan vertikal ke atas. Orang di sini menyebutnya batu tumpak. Jika kamu ke Tarempa di kota pelabuhan itu ada batu tumpak tiga susun.

Namun yang membuat saya tak berkedip melewati sebuah pondok di pulau Nongkat. Bangunan berwarna putih tersamar di balik batu-batu besar. Kehadirannya seolah tak ingin diketahui banyak orang. Tapi tetap siapapun yang bertandang ke sini akan terkagum. Bagaimana batu-batu besar saling bertautan seolah membentuk laguna melindungi garis pantai bagai benteng alam. Ombak pun selalu landai sampai ke pantai di hadang batu besar.

“Bang kita akan bermalam di sana”, ujar Eyster memecah lamunan.

“Memang boleh?”

“Kita akan numpang di serambinya saja. Nanti minta ijin penjaganya.”

“Kalau tidak diijinkan?”

“Membuka tenda di pantainya saja .”

Kami terdampar... Uhuk!!
Kami terdampar… Uhuk!!

Rumah peristirahatan  itu bernama Dhanina, konon sang empunya,  seorang perempuan Indonesia bersuamikan ekspatriat. Bangunan bernuansa tropikal , khusus dibangun untuk menjamu tamu atau peristirahatan pribadi. Meski berada  jauh dari pemukiman fasilitasnya  lengkap mulai dari generator set hingga fasilitas air bersih. Dan ternyata di depan pulau teronggok speed boat.

Dhanina cottage memiliki tiga bangunan, satu bangunan berlantai dua sedangkan dua lainnya berlantai satu. Sekilas saya mengintip bagian bangunan utama. Nuansanya putih dengan gorden panjang menjuntai. Saya membayangkan jika semua pintu dan jendela dibuka lebar-lebar membiarkan angin dan sinar masuk ke dalam. Ah andai bisa tinggal di sini seminggu.

“Hari ini penjaga  sedang tak datang. Kepada siapa kami meminta ijin?

“Tak apa kita menumpang di serambi?”

“Tak mengape, asal nanti dibersihkan saje.”

Bangunan utama Dhanina terdiri dari dua lantai
Bangunan utama Dhanina terdiri dari dua lantai

Tanpa diperintah kami menempatkan barang di serambi pondok utama yang langsung menghadap ke laut. Berlahan senja datang menyamarkan keindahan dengan nuansa temaram. Tak banyak dari kami menikmati senja dengan serius. Kami berpacu dengan waktu, sebelum malam tiba , nasi dan mie harus sudah masak. Urusak mandi juga harus kelar karena tak ada penerangan di sini.

Sebetulnya di belakang pondok ini ada generator set, tapi tidak sopan , sudah menumpang tanpa permisi, menjarah air tawar untuk mandi dan memasak, lalu ingin berterang benderang dengan BBM gratisan yang konon susah didapat di Anambas.

Senja menyapa Nongkat sebelum malam menjelang
Senja menyapa Nongkat sebelum malam menjelang

Ritual malam diawali dengan makan malam bersama. Entah kelelahan berenang di Penjalin tadi siang atau ketenangan Nongkat yang membuat kami terlelap lebih awal. Satu persatu  kami berdendang dalam mimpi, menyanyikan keindahan Penjalin tadi siang. Ah Anambas, bukan lagi impian tapi kini menjadi kenangan indah.

Suara hewan malam terkadang membangkitkan rasa ngeri, namun semua sirna bersama pendar syahdu di depan sana. Kapal-kapal nelayan merapat di bebatuan besar. Lagi-lagi cuaca memang tak bersahabat, beruntung cottage ini terlindungi.

Nongkat malam tak kalah memikat
Nongkat malam tak kalah memikat

Rencana berburu sunset bukit belakang cottage gagal total, semua orang enggan bangkit. Meski hanya  serambi kami, tempat ini terlalu nyaman untuk ditinggalkan.

“Pasti pada mimpi ngeresort.”

“Tempatnya udah secantik resor pribadi , sayang tidurnya ngemper.”

“Ya udah kenalan aja dengan Bu Dhanina, siapa tahu punya anak perempuan.”

“Kalau anaknya laki?”

“Ya buat, kita-kita yang cewek.”

“Keren kan maharnya , pulau beserta cottagenya.”

“Kalau ngga punya anak?”

“Aku rela diangkat jadi anaknya, asal dikasih semua ini.”

Selamat pagi pulau Nongkat
Selamat pagi pulau Nongkat

Dari obrolan di atas sepertinya kesadaran teman-teman belum seratus persen. Ah sudahlah, lebih baik saya menjelajah Nongkat. Menjelajah pulau indah yang seolah baru saja dihujani meteor.

Nongkat memang terlalu sayang untuk ditinggalkan. Namun jika tak ditinggalkan kami tetap harus berjingkat meninggalkannya. Sebelum penjaganya datang , kami kembali berangkat menyambangi keindahan lain Anambas.

“Ssstttt jangan lupa cottagenya dibersihkan.”

“Memang harus?”

“Iyalah… Sudah menumpang tanpa permisi. Menjarah air tawar lalu pergi meninggalkan sampah. Itu namanya tidak tahu diri.”

*hening*

11

 

Kami enggan berangkat meninggalkan Nongkat
Kami enggan berangkat meninggalkan Nongkat

13

14
ngga tahu ini boneka siapa tapi gayanya sok cihuy banget

15

 

30 pemikiran pada “Enggan Bangkit Meninggalkan Nongkat

  1. Salut banget dengan kalian yang rela bersusah-susah seperti itu, untung saja cottage-nya sedang kosong dan penjaganya juga sedang tak ada. Pemandangannya membuat mata melotot nih Mas, bagus banget soalnya! Sepadan ya dengan perjuangannya :)). Saya pun kayaknya tak rela pergi dari sana :hehe. Kira-kira cottage itu semalamnya berapa ya ongkos menginapnya :hihi.

    Suka

  2. beberapa kali dengar kata Anambas, baru kali ini membaca lebih jauh. Pasir pantainya terkesan lembut banget ya, mas. Pasti enak banget tidur2an di situ, Airnya jernih dan bebatuannya bikin cantik. Apalagi yang di depan penginapan, tenang banget. Ngemper pun terasa nge-resort ya hehehe

    Disukai oleh 1 orang

  3. Hahahaha,,,, ngebayangin kak danan kalau misal maharnya pulau beserta cottagenya,, jadi keren tuh, terus ijab kabulnya di dalam laut, bisa jadi heboh masuk tipi, dan gempar (halah lebay),,,, hehehe,,,, btw pulaunya memang cantik, tapi sansetnya yang ada cuman semburatnya saja

    Suka

  4. Wah nggak ngebayangin kalau maharnya pulau beserta cottagenya,,, kalau begitu nikahnya gak usah jauh – jauh dari situ, cukup di dalam laut aja,,, kan bisa heboh masuk tipi,, hehehehe,,,, btw pantainya cantik tapi sansetnya hanya semburatnya saja yang kelihatan

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.