menebarkan energi baik ke pulau buluh
Kepulauan Riau, Lomba, Travelling

Menebar Kebaikan di Hutan Mangrove Kepri

Kata-kata adalah doa, saya selalu percaya bahwa segala sesuatu yang terujar dari mulut adalah doa. Jadi mari berkata-kata yang baik.

“Tuhan kapan saya bisa membawa dia ke Batam agar bisa menginspirasi banyak orang.”

Dua tahun lalu mata saya tak berkedip menyaksikan hutan mangrove hijau di Karangsong. Saya tidak hanya takjub dengan keindahannya tapi kisah perjuangan mereka yang menjaga keanekaragaman hayati dengan menghijaukan hutan mangrove yang nyaris hilang tergerus air laut. Sejak tahun 1938, Sungai Cimanuk dibelokan ke arah Waledan-Lamarantarung membuat Karangsong mengalami abrasi.

Melalui program CSR bekelanjutan sebuah perusahaan bidang energi, kini Karangsong kini tak hanya menghijau tapi menjadi produktif dan salah satu destinasi wisata andalan kota Indramayu. Melalui rumah Rukari (Rumah Berdikari) beragam produk olahan tumbuhan mangrove, seperti Jackie Gold, minuman segar yang berasal dari buah pidada atau kecap yang terbuat kacang kerandang serta peyek gurih dari daun wrakas. Jika dihitung ada sekitar 20 jenis  makanan dan minuman yang berasal dari tumbuhan mangrove. Itu belum termasuk kerajinan apik yang dari dahan tumbuhan mangrove yang patah dan jatuh alami.

Rukari (Rumah Berdikari) tempat lahirnya inspirasi beragam olahan mangrove.

“Sengaja kami membuat aneka produk dari tumbuhan mangrove agar dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan”, ujar Abdul Latief, pria paruh baya yang dikenal sebagai pejuang mangrove.

Aneka makanan dan minuman dari tumbuhan mangrove.

Dari bangunan sederhana berukuran 7 x 13 meter, Abdul Latief mendapat banyak inspirasi tentang hutan Mangrove. Ia berharap masyarakat yang biasa menebang  hutan mangrove untuk  dimanfaatkan kayunya memiliki kemampuan mengolah makanan dan minuman dari tumbahan mangrove. Dari sini mereka berpikir jika menginginkan bahan baku lebih maka harus menanam tumbuhan lebih banyak dan menjaga mangrove.

Karang Song yang kini tak hanya indah tapi juga memberikan banyak manfaat.

Tidak mengherankan kini luas mangrove di Karangsong menjadi 69 hektar dengan 23 jenis tumbuhan. Ternyata dengan membaiknya ekosistem, mangrove Karangsong menjadi tempat persinggahan burung-burung migrasi. Tercatat sekitar 37 jenis burung menempati hutan mangrove dan menjadikannya sebagai  rumah sementara yang pada akhirnya memperkaya keanekaragaman hayati.

Progres penanaman Mangrove Karansong tahun ke tahun.

Keprihatinan Hutan Mangrove

Sejak lima tahun lalu mutasi kerja di Batam,  saya semakin dengan laut dan pulau. Kebetulan salah satu tugas saya menginpeksi pipa bawah laut dan fasilitasnya di Kepulauan Riau. Saya prihatin dengan banyaknya hutan mangrove meranggas akibat pembalakan liar. Bagaimana dengan generasi mendatang jika semua hutan di propinsi kepulauan menghilang.

Aktivitas pekerjaan memberikan kesempatan melihat Batam dari berbagai sisi.

Tidak  mudah bagi saya, seorang pendatang untuk melakukan edukasi kepada warga betapa pentingnya pelestarian lingkungan. Karena jika mangrove rusak, tidak hanya tumbuhan mangrove yang punah tapi juga biota laut yang ada di dalamnya. Jika hal ini terjadi terus menerus maka bumi akan kehilangan keanekaragaman hayati.

Setelah berkomunikasi dengan teman-teman di departemen CSR tepat saya bekerja, akhirnya kami bersepakat untuk membuat program budidaya dan pemanfaatan mangrove.

Tak semua hutan mangrove di Batam hijau.

Program ini ditautkan dengan penanaman mangrove di Pantai Ketapang, Teluk Sepaku bersama masyarakat peduli mangrove KBR – Karya Bersinar di  bulan Februari 2019. Program dilanjutkan dengan pelatihan dan budidaya tanggal 28 dan 29 Agustus 2019 dengan mengundang Abdul Latief sebagai trainer.

Mengapa mangrove penting?

Pelatihan Budidaya Mangrove Pulau Buluh

Hari yang dinanti itu tiba, pejuang mangrove Abdul Latief datang ke  pulau Buluh yang berjarak 1 kilometer dari Batam. Saya tidak pernah menyangka antusias warga mengikuti pelatihan ini begitu besar.

Pelatihan budidaya dan pemanfaatan mangrove.

Sebelum pelatihan dimulai peserta diajak menyusuri hutan mangrove di Pantai Ketapang untuk mengenal aneka tumbuhan yang dapat dimanfaatkan sebagai produk olahan.

Kapal yang kami tumpangi merapat di salah satu sisi pantai, dengan cekatan Abdul Latief memungutip buah pidada.

“Buah ini hanya bisa masak ketika sudah jatuh ke tanah”, ujarnya seraya menunjukan buah berkelopak lima.

Sebelum memulai pelatihan ke pantai Ketapang mencari bahan baku.

Sonneratia caseolaris atau pidada salah satu jenis tumbuhan mangrove yang paling mudah ditemukan di pantai pesisir Indonesia. Bentuknya hampir mirip buah delima dengan kelopak besar mencuat di bawahnya. Rasa kelat dan asam membuat buah ini tidak terlalu diminati untuk dikonsumsi langsung.

“Wah sayang di sini nggak ada daun api-api lanang (Avicennia marina), kalau ada kita bisa buat urap. Tapi nggak apa nanti kita buat peyek dari ini”, Abdul Latief mengutip beberapa pucuk daun api-api.

“Beberapa species tumbuhan mangrove  di sini berbeda dengan yang ada  kampung saya tapi tetap mangrove di sini bisa dimanfaatkan”, urai Abdul Latief.

Bagai anak-anak yang akan bermain masak-masakan, kami kembali ke pulau buluh dengan aneka buah dan daun tumbuhan mangrove.

Sesi pertama, Abdul Latief mengajarkan bagaimana membuat peyek dari tumbuhan mangrove. Pucuk muda daun api-api yang sudah dicuci dibalurkan ke dalam adonan tepung dan telur yang sudah dibumbui lalu digoreng. Cara pembuatannya tidak berbeda jauh dengan cara membuat peyek kacang atau kedelai.

Antusias peserta pelatihan budidaya dan pemanfaatan mangrove.

Berikutnya buah Rhizophora yang kaya akan zat tepung direbus di air panas. Setelah direndam air panas dan kulitnya dikupas maka buah ini dapat dimanfaatkan untuk membuat tape dan kek.

“Rhizophora mucronata ini memiliki antikosidan tinggi, buah ini dapat digunakan untuk obat liver”, jelas Abdul Latief sembari menguliti buah kehijauan berbentuk panjang.

Selain membaca selera pasar, Abdul Latief juga menjelaskan kepada warga bahwa packaging adalah hal yang penting dari pemasaran produk. Beliau berkisah bagaimana peyek daun api-apinya bisa laris hingga seribu kantung setelah berganti desain.

Produk olahan mangrove kini tersaji di atas meja, ternyata tidak sulit membuatnya. Warga  pulau tidak  menyangka bahwa hutan mangrove bisa memberikan manfaat lebih dari yang mereka kira. Bayangkan jika produk ini dijual, bukan hanya laut yang menjadi sumber kehidupan tapi juga mangrove.

“Bu jangan lupa, besok datang lebih pagi lagi. Agar lebih banyak yang dapat kita buat”, Abdul Latief menutup sesi pelatihan hari ini.

Wajah-wajah sumringah itu pulang dengan sebuah  harapan, esok bisa belajar membuat beragam olahan mangrove.

Manfaat mangrove sebagai sumber pangan alternatif.

Menebarkan Energi Baik

Bagai energi baik, Impian Abdul Latief 17 tahun lalu untuk memulihkan ekosistem mangrove di kampungnya kini menyebar hingga ke Kepulauan Riau.

Energi baik memang harus ditebarkan terus menerus seperti informasi asuransi umum yaitu  asuransi yang memberikan ganti rugi kepada tertanggung atas kerusakan atau kerugian harta benda. Karena hidup ini penuh risiko maka kita perlu yang meminimalkannya dengan asuransi. Seperti rencana perjalanan saya  ke Rusia bulan Februari 2020, untuk meminimalkan risiko, saya membeli asuransi traveling MSIG.

Asuransi traveling MSIG untuk meminimalkan risiko perjalanan ke Rusia.

Semoga apa yang telah kami lakukan bagi hutan mangrove bermanfaat untuk masa depan yang lebih baik.

Tulisan ini diikutkan dalam Lomba Blog Keberlanjutan Keanekaragaman Hayati oleh PT. Asuransi MSIG Indonesia

Tema                                 : Pelestarian Bumi dan Keanekaragaman Hayati

Topik                                 : Upaya apa yang sudah Anda lakukan untuk menjaga Bumi dan Keanekaragaman Hayati di dalamnya? 

Periode                             : 16 Desember 2019 – 30 Januari 2020

Pengumuman Pemenang : 3 Februari 2020

Hadiah                               :

  • Juara I : GoPro Hero 7 White
  • Juara II : DJI Tello
  • Juara III : Mi Band 4

Kriteria Penilaian :

  1. Wajib untuk membagi tautan artikel di social media masing-masing.
  2. Wajib mengikuti akun social media MSIG Indonesia (Facebook Fan page  : @msigid: @msig_id , Instagram : @msig_id)
  3. Wajib menggunakan kata-kata yang ditentukan oleh penyelenggara dalam artikel blog dan mencantumkan tautan situs web kampanye Biodiversity MSIG pada artikel.
  4. Artikel bersifat informatif dengan menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar dan tidak mengandung SARA.
  5. Kreativitas : tata letak, materi isi, pemilihan tema dan keserasian antara tulisan, foto dan grafis.
  6. Orisinalitas : kemampuan penulis dalam membuat karya sendiri dan unik, sesuai dengan kriteria penulisan, bukan saduran / plagiarisme.

Mekanisme :

  1. Semua orang diperbolehkan mengikuti kompetisi ini, termasuk karyawan MSIG Indonesia. 
  2. Kirim biodatamu melalui tautan yang tercantum pada bagian bawah halaman ini dan kirim link artikel blog milikmu melalui fitur Direct Message pada akun media sosial Instagram atau Facebook MSIG Indonesia. 
  3. Tiga blog artikel terbaik berhak memenangkan hadiah kompetisi dan akan dihubungi secara langsung oleh MSIG Indonesia. 
  4. Jika pemenang berdomisili di Jabodetabek, hadiah wajib diambil di kantor MSIG Indonesia Gedung Summitmas 2 Lantai 15 Jl. Jend Sudirman Kav.15-16 Jakarta Selatan 12190.
  5. Jika pemenang berdomisili di luar Jabodetabek, maka hadiah akan dikirimkan ke alamat masing-masing pemenang.
  6. Wajib mencantumkan tautan situs web berikut : http://www.msig.co.id/biodiversity
  7. Kata-kata yang wajib digunakan :
  • Keanekaragaman hayati
  • MSIG
  • Edukasi
  • Bumi
  • Pelestarian lingkungan
  • Untuk masa depan yang lebih baik
  • Generasi mendatang
  • Asuransi Umum (Asuransi Umum adalah Asuransi yang memberikan ganti rugi kepada Tertanggung atas kerusakan atau kerugian harta benda)

Klik di sini untuk mengikuti kompetisi ini : http://bit.ly/MSIGCintaBumi

8 tanggapan untuk “Menebar Kebaikan di Hutan Mangrove Kepri”

  1. Jadi pengen ngerasai dodol dan syrup mangrove. Sekilas mirip jamu ya…

    By the way Asuransi MSIG kedengarannya menarik. Perlu dicoba nih untuk traveling nanti

    Suka

  2. Ternyata banyak juga yg bisa diolah dari mangrove ya selain dijadikan spot wisata. Cuma aku rasa pemda harus lebih rajin lagi utk sosialisasi utk menjaga kelestarian hutan mangrove.

    Wow, itu asuransi gak kaleng2 ya claimnya.. Besar bgt itu nominalnya..

    Suka

Pembaca kece selalu meninggalkan jejak berupa komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s