Wanita dan Impian Atap Dunia

Imaji saya tergoda tak kala menyaksikan film Everest karya Baltasar Kormakur. Impian masa lalu yang sempat terkubur, kini bagai tersulut api, menggelora kembali . Bukan, ini bukan impian besar saya , tapi impian besar seorang wanita.

Everest film inspiratif karya Baltasar Kormakur
Everest film inspiratif karya Baltasar Kormakur

Dua tahun silan saya ke Nepal bersama Herlina, mantan pendaki yang harus menggantung ransel karena cedera tulang belakang. Di masa mudanya wanita berusia  setengah abad,  pernah mendaki hampir semua gunung di nusantara , termasuk Primida Carstenzs. Impian terbesarnya, jelas menjajakan kaki di puncak Everest. Tapi kini fisiknya sudah  tidak memungkinkan lagi, menggendong ransel berkeliling kota tidak  mampu, apalagi mendaki gunung.

Ketika menjelajah kota Kathmandu, matanya tak pernah lepas dari iklan paket tour EBC, Everest Base Camp. Menjawab penasarannya, kami keluar masuk agen perjalanan mencari info menuju  EBC. Harga paket perjalanan dari Kathmandu ke perbatasan Tibet lumayan mahal. Menilik waktu kami terbatas, rasanya tidak mungkin ke sana sekarang.

Ada juga paket ke puncak Everest dengan helikopter , seharga 5 ribu dollar US.  Berkomitmen dengan gaya jalan backpacker , kita bersepakat mengambil mountain flight seharga 150 US dollar. Saya yakin, jika Herlina  travelling dengan suaminya, pasti akan mengambil tour dengan helikopter.

Sebagai orang awam yang tidak memiliki hobi mendaki gunung. Everest bukanlah hal yang luar biasa. Namun ketika pesawat yang saya tumpangi berputar di atas atap dunia, saya merinding luar biasa. Punggung bukit bergelombang berselimut salju bagai bukan di bumi. Ya di sana , memang tidak  ada kehidupan, tapi pendaki sangat mengingikan berada di sana.

Terkagum dengan Everest , shutter kamera tak pernah berhenti ,  saya tekan sepanjang penerbangan. Satu jam berlalu sudah, dan saya masih terkagum dengan perjalanan mountain flight.

Sekarang saya mengerti mengapa pendaki selalu memimpikan berada di puncak Everest. Manusia memang tidak ditakdirkan hidup di ketinggian 8000 meter . Tapi manusia  memiliki akal untuk melampai batas. Dan pada akhirnya hanya  ilmu pengetahuan dan teknologi yang mampu menjawabnya. Kita tidak akan pernah tahu sekeras apa usaha kita  jika tidak pernah bermimpi melampaui batas, cross over. Saya sangat memimpikan untuk melihat puncak itu dari dekat, meski hanya di EBC.

Berlapis-lapis bukit menuju Everest
Berlapis-lapis bukit menuju Everest

Tiga bulan kemudian sebuah pesan singkat dari Herlina datang, ia  mengajak ke EBC melalui Tibet. Jalurnya lebih panjang tapi konon lebih murah dibandingkan paket perjalanan dari Nepal. Namun harus melintasi dua negara. Sebelum masuk   Tibet harus mengurus visa di Chengdu dan tinggal di sana selama tiga hari. Artinya ada dua visa yang harus diurus. Herlina berpesan,  jangan menulis tujuan perjalanan ke Tibet , jika  mengurus visa Cina. Karena hubungan politik kedua negara ini tidak harmonis.

Perjalanan dari Chengdu ke Lhasa membutuhkan waktu tiga hari dengan menggunakan kereta api. Apakah tidak ada pesawat terbang? Chengdu dan Lhasa memiliki perbedaan ketinggian yang ekstrim , kereta api cara paling aman untuk adaptasi tubuh. Beberapa orang langsung terjangkit hipoksia atau mountain sickness ketika mendarat di Lhasa dan  berujung pada kematian.

Butuh 20 hari untuk meuwujdukan  impianke  di EBC. Dengan berat hati , tawaran Herlina saya tolak, karena waktu cuti yang tidak cukup. Tapi Herlina tetap berangkat menuju Tibet.  Cukup baginya menjejakan kaki di EBC, melihat pendaki merayapi atap dunia, sambil membayangkan gemilang masa muda. Sedangkan saya mengubur impian itu dalam-dalam.

Siapa sangka dari balik jendela pesawat melihat keindahan ini
Siapa sangka dari balik jendela pesawat melihat keindahan ini
percakapan saya dan Herline - rencana perjalanan ke EBC
percakapan saya dan Herline – rencana perjalanan ke EBC

Status facebook Herlina tentang film Everest  , membangkitkan impian saya tentang EBC. Ternyata badai di Tibet memupuskan impiannya bermalam di EBC. Ia tidak sampai ke sana , hanya bermalam di Lhasa. Mungkinkah ia akan kembali ke sana menuwujudkan impiannya. Saya berharap , satu saat akan ke EBC bersamanya.

Menilik pengalamannya selama di Tibet , butuh persiapan fisik. Tidak semua orang memiliki adaptasi yang baik dengan ketinggian dan oksigen tipis. Meski sampai di Lhasa dengan selamat, beberapa orang langsung sakit. Ada juga karena terlalu bersemangat kehabisan napas, harus berhenti sejenak setelah tiga empat langkah.

Intinya persiapan fisik diperlukan sebelum melakukan perjalanan ke Tibet. Kardio merupakan olahraga yang paling tepat karena memaksimalkan fungsi kerja otot jantung. Mereka yang terbiasa berolahraga tubuhnya akan mudah beradaptasi dengan kondisi minim oksigen. Lihat bagaimana seorang pelari mampu memulihkan  nafasnya setelah berlari puluhan kilometer. Ketika otot jantung kuat , maka  tidak akan terkejut  ketika dipompa maksimal untuk memenuhi kebutuhan oksigen lebih banyak.

4

Jika saya berniat ke EBC tahun depan maka sejak saat ini harus rajin berolahraga. Cross|over, bukanlah mewujudkan impian tanpa persiapan. Mungkin stamina saya tidak sebaik  dan tidak selincah pendaki berbadan langsing . Tidak ada yang tak mungkin dengan ketekunan. Herlina , wanita berusia setengah abad lebih , masih ingin merwujudkan impiannya. Mengapa kamu tidak?

Nevar Say May Be Danan untuk sebuah impian ke EBC tahun depan!

Budha Air membawa kami mengelilingi atap dunia
Budha Air membawa kami mengelilingi atap dunia
Inilah jalur yang dilalui para pendaki
Inilah jalur yang dilalui para pendaki
Puncak - puncak itu terlihat sangat dekat
Puncak – puncak itu terlihat sangat dekat
berpose di dalam Budha Air, menikmati Mountain Flight Tour
berpose di dalam Budha Air, menikmati Mountain Flight Tour
mendapat sertifikat setelah melewati penerbangan luar biasa
mendapat sertifikat setelah melewati penerbangan luar biasa

Video amatir saat mengikuti Mountain Flight Tour

 

Tulisan ini diikutsertakan lomba blog Cross|Over , How Far You Will Go? You Decide! Untuk informasi lomba silakan  mengunjungi situs http://www.neversaymaybe.co.id.Flyer CROSSOVER

11 pemikiran pada “Wanita dan Impian Atap Dunia

    1. bagus filmnya… gua pas nonton langsung inget mountain flight… itu gunung bikin merinding dangdut, jadi inget kita mahluk kcil di hadapan Tuhan.

      o iya pendaki cewek jepang tuh , dia udah summit 7 gunung tinggi dunia dan tragisnya meninggal di gunung ke 7 :((

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s