memilih jam piknik (sumber: http://www.citizenwatch.com)

7 Tips Memilih Arloji Backpacking

Bagi saya arloji mungkin sudah seperti istri *eeh* Bayangkan , mulai dari bangun tidur sampai tidur lagi , benda itu tak pernah lepas dari pergelangan tangan. Kadang tidur dan mandi  arloji tetap dikenakan , maklum arlojinya waterproof dan kelonable.

Saat travelling?

Wah itu sih wajib banget, meski fungsi penunjuk waktu dapat digantikan oleh ponsel atau tablet. Arloji bukan saja wajib bawa tapi harus dikenakan.

Travelling memang tidak harus patuh dengan itinerary yang dibuat, tapi wajib patuh dengan jadwal keberangkatan pesawat terbang . Maklum tiket pesawat tidak semurah ongkos ojek. Andai pun murah tak mudah  untuk didapatkan bukan? *terbayang begadangan nunggu promo tiket*

Meski sekarang  smartphone aplikasinya segambreng  ,  dari  pesan  tiket sampai membuat perencanaan perjalanan. Tapi ia tidak dapat diandalkan seratus persen karena masih ada kemunginan kehabisan daya.

Selain itu dengan   mengenakan arloji  ,  rasanya ada seseorang yang senantiasa melingkarkan hati dan jarinya   di  pergelangan tangan  ini . Jadi walau travelling sendirian, terasa lebih nyaman. *mata berkaca-kaca*

Apakah semua arloji bisa dikenakan saat travelling. Bisa saja sih , tapi kayanya nggak pas kalau jalan-jalan ke gunung kamu pakai arloji keluaran LV bertali kulit buaya dan  bertahtakan berlian.

Biar nggak salah pilih arloji  saat backpacking simak tips  berikut:

1. Kebutuhan
Prioritas saya memilih jam adalah kebutuhan. Kalau kamu suka naik gunung atau membutuhkan arloji yang tidak hanya sekedar penunjuk waktu tapi penunjuk arah dan mampu membaca suhu serta arah angin. Sekarang varian arloji outdoor lebih beragam disesuaikan peruntukannya , untuk mendaki gunung hingga  menyelam ke dasar lautan.

Karena  aktivitas travelling saya tidak terlalu ekstrim dan cantik  , hanya sebatas snorkelinghikking ,  dan menyelami hati seorang wanita, rasanya arloji outdoor standar cukup . Waterproof  hingga 30 meter serta  tanpa kompas dan altimeter. Fitur shockproof  jelas perlu , selain  berfungsi meredam guncangan fisik, ia akan dibutuhkan saat hati ini terguncang. *uhuk!*

pilih arloji sesuai dengan kebutuhanmu (sumber:http://roadwarriorvoices.com)
pilih arloji sesuai dengan kebutuhanmu (sumber:http://roadwarriorvoices.com)

2. Material
Pilih material yang mudah dibersihkan seperti plastik atau titanium. Jika kamu bertanya apa beda kedua material ini. Jelas harganya.

Titanium merupakan logam yang paling ringan dan kuat, bahkan lebih kuat dari baja. Selain kuat jam dengan material ini nyaman dikenakan.

Jangan pernah berpikir untuk mengenakan jam kulit saat beraktivitas ekstrim. Selain tak nyaman , jelas akan sulit dibersihkan dan dikeringkan jika terkena air dan kotoran.

 

jam warna-warni bikin foto traveling meriah (sumber: http://www.dutyfreeaddict.com
jam warna-warni bikin foto traveling meriah (sumber: http://www.dutyfreeaddict.com

3. Model dan Warna
Bagi sebagian backpacker – terutama cewek – gaya itu penting. Jadi jangan heran meski  jalan-jalannya  minimalis gayanya  harus maksimal.

Pilih warna netral yang bisa di-mix match dengan semua outfit seperti silver, hitam atau putih. Tapi kalau kamu PeDe tak ada salahnya memilih warna primer seperti : merah, kuning atau biru. Gaya  warna tabrak lari  (tidak senada) membuat tampilan foto piknik lebih meriah.

4. Dimensi
Kebanyakan jam outdoor memiliki dimensi besar di tangan. Selain terasa berat , jelas terlihat mencolok. Rasanya tak aman jika kamu  berpegian dengan cara ekstrim (backpacking) atau tidur sembarangan, terminal bis misalnya.

Oleh karena itu saya memilih arloji yang tidak terlalu besar dengan model sederhana. Meski harganya mahal, sekilas terlihat murah itu jauh lebih aman pastinya.

5. Sumber Energi
Sebagian besar energi arloji menggunakan baterai, daya tahannnya bervariasi dari 3 , 5 hingga 10 tahun.

Tak mau pusing dengan urusan mengganti baterai atau kamu hobi travelling di dalam rimba . Rasanya fitur tough solar bisa menjadi pilihan. Dengan mengandalkan sinar matahari , arloji kamu tetap akan berdaya meski kehabisan daya baterai.

6. Harga
Harga sebetulnya kembali  ke selera dan kesesuaian isi kantong. Beberapa merk yang memposisikan diri sebagai produsen jam outdoor memiliki kastanya masing-masing. Harga memang berkaitan erat dengan kualitas , termasuk material dan fitur yang diusung.

7. Asli

Sebagian besar arloji bermerk memang berasal dari luar negeri dan tiruannya banyak beredar di pasaran. Saran  saya, belilah arloji asli meski tidak terlalu bermerk, dibandingkan arloji bermerk tapi KW. Apalah arti perempuan cantik tapi dulunya ia lelaki.

Apalagi sekarang beberapa produsen peralatan outdoor lokal juga memproduksi arloji dengan kualitas bagus dan harga terjangkau.

Nah kalau kamu arloji andalan piknik kamu apa?

Sejak kecil saya sudah dikenalkan dengan arloji asal Jepang. Dan makin jatuh cinta ketika remaja  Casio  menghadirkan varian sporty bertajuk G-SHOCK dan konsisten hingga sekarang.

Sebetulnya tangan saya yang kecil tidak terlalu cocok dengan model jam ini . Tapi beruntung belakangan  Casio G-SHOCK mengeluarkan  punya varian yang tidak terlalu bongsor.  Secara dimensi DW-5600BB mungil hampir mirip BABY-G  dengan desain unisex  namun  elegan.

Meski memiliki beberapa koleksi jam tangan , kini Casio G-SHOCK DW-5600BB menjadi  favorit  . Ia terkesan sederhana dengan layar hitam dan  angka digital berwarna.  Sekilas terlihat seperti arloji seharga seratus ribu rupiah tapi aslinya….

Penasaran dengan arloji kesayangan saya. Cari jawabannya di  sini.

24 pemikiran pada “7 Tips Memilih Arloji Backpacking

  1. aku pernah punya masa selama 8 tahunanlah, gak punya arloji.
    baru beberapa bulan lalu berarloji lagi, itu juga karena punya voucher diskon yang lumayan.

    eh, tapi kecantol lagi buat outdoor jam tangan dengan merk yg dikenal baik sejak SMA, yaitu s*****. 😉 tentu saja pilihan warna yang indri banget, pink!

    Suka

  2. Aku punya Baby G..Dibelikan mantan pacar yang sekarang jadi suami. bangga banget punya jam itu dulu. Sampai sekarang pun masih nyala dan tak pernah rusak. Hanya kadang agak ragu memakainya. Gayanya anak muda banget gitu. Kenangan yang membuat jam tangan itu sekarang masih saya simpan dengan sayang 🙂

    Terima kasih tipsnya Mas Danan

    Disukai oleh 1 orang

    1. ini terimakasih tipsnya apa memori jam g shock….

      kayaknya banyak yg memorinya kembali lagi gegara bahas g shock dan baby g….

      aslinya aku g shock kalo ngga salah punya tiga: yg pertama beli pas kuliah lalu hilang, yg kedua beli tapi dikasih ke bapak, yg ketiga ini hadiah yg dipake sekarang…

      pengen beli yg warna ceria tapi hahahhahahha malu ama umur

      Suka

  3. Jaman SD – SMA dulu punya arloji G-Shock kesayangan. Dipake terus sampe rusak. Sejak kerja malah jarang pake arloji. Pas ada promo harbolnas kemaren akhirnya beli arloji lagi di Zalora 😀
    Eh minggu kemaren malah dapet hadiah arloji keceh juga dari temenku yang namanya Danan. Kenal gak? 😀

    Suka

  4. Kalo aku sih tetep pakai Q&Q meski jaman udah berubah. hahah.. Milihnya juga nggak ribet karena travellingnya lebih sering bersepeda menyusuri jalan2, so fitur tahan air, jam dunia, timer, stopwatch, simpel, dan dikenakan #nggak gede2 kayak G-Shock. 🙂

    Disukai oleh 1 orang

      1. Ada sih tapi nggak tau merknya soalnya harganya bikin nggak makan sebulan #eh. Fitur tambahan yg diusung biasanya jumlah kalori yg terbakar, detak jantung, kecepatan sepeda, dan WiFi.

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s