Terdampar Itu Pilihan

terdampar di pulau
terdampar di pulau

Tuhan terkadang tak memberikan banyak pilihan kepada manusia. Di sinilah keiklasan manusia diuji, apakah kita mampu menghadapi  tanpa mengeluh atau semakin menggila.

Masih ingat perjalanan pria pecinta jurong ke perbatasan negara memburu ikan besar sekaligus menguji nyali – apakah benar-benar besar- *eeh.

Sekarang  mengalihkan haluan menuju selatan dari pelabuhan Sagulung di pesisir barat  Batam. Tak ada keraguan apalagi kecemasan, cuaca cerah menghadirkan awan megah bergulung-gulung. Air laut jenih berlinang-linang penuh ketenangan. Angin berhembus ramah seolah sedang tersenyum

“Cuaca elok air pun molek. Saat yang tepat mendulang ikan”, ujar Sadik tanpa cemas. Istrinya jelas tak akan marah suaminya melaut, daripada seharian berpuasa di tempat tidur.

Rute pelayaran menuju Resam
Rute pelayaran menuju Resam

Jalur pelayaran lebih panjang dibandingkan menuju perbatasan  Indonesia-Singapura  tempo hari. Hampir tiga jam penuh terantuk-antuk di perahu kayu. Menahan hempasan gelombak besar laut Luing ,  ujung selatan pulau Bulan.

pulau Resam
pulau Resam

“Geser 5 meter ke utara… Tak apa kita lebih jauh dari titik koordinat. Nanti arus akan membawa kembali.” Rupanya para lelaki sudah merekam koordinat terumbu karang di GPS. Tak lama sauh diturunkan diikuti jurong bertali senar. Angin berhembus memetik senar tipis juruong, berayun-ayun menunggu mangsa.

“Tambah pemberat, arus kuat… umpan tak akan sampai dasar jika kurang bandul.” Beberapa lelaki kompak menggantungkan buah-buah logam, hingga senar tak melentur dibawa arus.

Satu jam… dua jam… Tak ada ikan  tergoda umpan udang segar. Tapi para lelaki tetap setia terpaku di depan Resam. Tampak pulau Sebai merana, sebagian bukitnya terpancung menghilang. Konon ceritanya dicuri negeri tetangga karena kandungan bouksit melimpah. Di kawasan  terlihat banyak  pulau kecil  bertanah tandus namun  menyimpan kekayaan. Saya semakin yakin bahwa negeri kita benar-benar kaya.

“Sepertinya ada masalah dengan mesin boat. Jadi kite merapat sejenak di pulau depan. Kite butuh besi panjang untuk mengunci ini.” Sadik menunjuk bagian baling-baling tak terkunci.

“Tak ada mesin serep?”

“Kalau ade tak perlu saye perbaiki ini.”

mendayung ke pulau Resam
mendayung ke pulau Resam

Tanpa berdebat panjang jurong diangkat lalu kapal kayu menepi di rumpun bakau pulau Resam. Misi pencarian besi panjang seukuran telunjuk tangan dimulai, berharap ada sisa sampah yang bisa dipergunakan. Ada yang fokus mencari tapi banyak yang tidak. Saya langsung ternganga melihat pantai berpasir putih. Yang lain menghilang mencari kelapa muda untuk berbuka puasa. Lah terus yang cari besi siapa?

pantai berpasir putih
pantai berpasir putih

I’m feel Free.” Guling-gulingan menirukan gaya tante Syahrini di Italia.

Rasanya sepasang mata mengawasi dari balik bakau, berjalan pelan-pelan mengendap . Refleks melirik ke belakang.

“Huaaa ada buaya…” Jerit saya panik.

“Mana bro!”

“Itu!” Menunjuk binatang melata dengan mulut ternganga.

“Bro itu kayu. Loe siang-siang ngigo.”

Seksama memperhatikan mahluk melata di atas pasir, berlahan-lahan berubah menjadi kayu. Perut lapar terkadang menghadirkan ilusi tak senonoh. Mustinya kayu itu terlihat seperi cewek berbikini, kan bisa goler-goleran bareng.

I’m feel free” (jangan protes kalo grammar salah, gitu lho tulisan si teteh). Kembali tidur di atas pasir.

buaya mengendap-endap (fatamorgana)
buaya mengendap-endap (halusinasi)
mata bor akhirnya dikorbankan
mata bor akhirnya dikorbankan

Bukan lelaki namnya bila tak mampu memecahkan masalah. Tak ada besi panjang,  mata bor pun jadi. Sedikit modifikasi tekukan logam. Tara… Suku cadang yang dibutuhkan siap. Jadi ngapain ke pulau ini kalau akhirnya pakai mata bor.  Hanya Tuhan dan para  lelaki yang tahu jawabnya.

ada kambing guling
ada kambing guling

Aku melihat Syahrini tiduran di atas pasir tapi warnanya gelap. Ah,  itu bukan teteh Princess tapi kambing guling. Perhatikan dengan seksama. Tapi siapa ya , siang-siang bulan puasa bakar kambing bule. Tetiba ada merasa aneh dan ganjil.

“Bro… itu bukan kambing guling tapi kayu bekas api unggun. Gue juga ketipu kok tada, malah udah siap garpu ama piso.” *gubrak* Suara itu menyadarkan bahwa ada yang aneh dengan pulau ini. Eh mungkin perut ini , efek lapar tak terbendung menjadi halusinasi.

Jembatan Barelang I
Jembatan Barelang I

Perahu dikebut ke utara , targetnya sebelum adzan magrib berkumandang sampai di pelabuhan Sagulung. Tapi bukan lelaki namanya jika tak tergoda dan tahan godaan.

“Lihat bouy itu, ramai burung camar pasti di bawahnya banyak ikan selar.” Dan akhirnya perjalanan terhenti di depan jembatan Barelang I. Lelakipun terhanyut godaan binal ikan selar melompat-lompat di udara.

“Panen ikan…!!!”

bouy dan burung camar
bouy dan burung camar

Ujian hari ini dibalas rejeki melimpah, setelah hujan ikan selar muncul yang dinanti. Kerapu macan seberat tiga ons saja. Bukan strike tapi memuaskan hasrat para lelaki. Koordinat lokasi langsung dimasukan dalam  GPS. “Besok kita memancing di sini saja. Pasti ada ikan karang lain di sini.” Mengaduk-aduk lautan dengan jurong.

horeee ikan kerapu macan
horeee ikan kerapu macan
senja di pelabuhan Sagulung
senja di pelabuhan Sagulung

Terkadang pria tak mampu membedakan ujian dan rejeki. Melihat wanita seksi mengenakan rok mini dianggap rejeki nomplok, padahal itu ujian besar. Begitu juga dengan ikan-ikan tadi, ternyata itu ujian besar. Terlena buaian rejeki tak kunjung usai, hingga adzan berkumandang masih terombang-ambing di lautan.

“Gimana bro bukanya?”

“Tenang kita singgah saja di pulau Buluh. Kalau tak tahan buka saja dengan air laut untuk membatalkan.”

“Tambah haus.”

“Iya sih. Sabar… sabar…”

pulau Buluh
pulau Buluh

Meski berbuka puasa  tak tepat waktu dan ketinggalan sholat maghrib para lelaki tersenyum sumringah. Ember ikan terisi penuh hasil tangkapan. Ada banyak ujian hari ini . Terjebak kesalahan dan kelalaian itu pilihan. Terkadang logika dan hati nurani dikalahkan oleh hawa nafsu duniawi. Bagai memilih  terdampar di pulau daripada menuju jalan yang lurus.

10 pemikiran pada “Terdampar Itu Pilihan

  1. Ada yang aneh sama pulau itu…. beneran kaya buaya… mungkin kalo ditambah foto Danan goleran di pasir pantai bakal tampak kaya syahrinii beneran *lempar kutang*

    Suka

  2. Ping-balik: Terdampar Itu Pilihan | Blog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s