Berpetualang di Atas Dua Roda

Saya bukanlah pecandu kecepatan di atas dua roda yang senang bermain-main dengan maut di jalanan. Jika kali ini berhari-hari mengendarai motor sambil menggendong ransel itu atas nama petualangan. Mengunjungi destinasi impian yang tak banyak orang tahu, Lampung Barat. Motor satu-satunya  kendaraan yang lincah bermanufer di tanjakan dan kelokan Bukit Barisan.

Jujur saya tidak pernah mengendarai motor sejauh ini , namun tidak ada kata yang tak mungkin untuk sebuah petualangan. How far will you go. You decide!

Hari Pertama
Bersama komunitas Backpacker Community Lampung menjelajah kabupaten Lampung Barat melalui lintas tengah lalu lintas barat Sumatra. Mengawali perjalanan dari halaman depan Museum Lampung, Gedung Meneng Bandar Lampung.

Roda-roda motor melintas cepat  , menggelinding di atas aspal basah limpahan hujan semalam. Kami bukan gank motor tapi pejalan yang  ingin menikmati perjalanan dengan cara berbeda. Mengendarai motor dengan menggendong ransel , menjelajah tempat yang belum pernah kami singgahi. Mungkin orang memangggil kami bikepacker, tapi apalah  arti sebuah  nama.

jalan berliku menjadi keasikan tersendiri
jalan berliku menjadi keasikan tersendiri

Kota-kota kecil melintas begitu cepat, bagai rentetan waktu  bergulir. Natar, Gunung Sugih, Bandar Jaya , Terbanggi, Kotabumi, Bukit Kemuning dan Sumber Jaya mengantar ke titik tertinggi matahari. Rasa letih menuju  bukit Purajaya berhawa sejuk di lereng Gunung Pesagi. Hembusan angin pegunungan di Situs Sekala Berawak membawa kisah dari masa lalu.  Kami berdiri di  antara gelimang  menhir dan dolmen  bagai nisan  kuburan.  Bebatuan besar peninggalan zaman Megalitikum menghampar di lahan seluas 3 hektar.  Keberadaan batu monolit merupakan perlengkapan ritual upacara masyarakat dan telah ada sejak abad ke 12. Inilah peninggalan berharga kerajaan Sekala Berak yang termasyur dan diyakini sebagai asal usul suku Lampung.

Situs Purbakala Sekala Brak - Purajaya, Lampung Barat
Situs Purbakala Sekala Brak – Purajaya, Lampung Barat

Hujan menghentikan perjalanan beberapa saat, lambat laun derainya menciut menyisakan rintik.  Berlahan-lahan kami menuyusuri jalanan licin  menuju Pekon Sukajaya. Rencananya malam ini akan bermalam di Posko RAKIT milik Pecinta Alam Lampung Barat di tepi sungai Way Besai. Tak banyak aktivitas yang bisa dilakukan sesampai di posko , hujan mengguyur deras tanpa ampun. Tapi ada sisi positifnya, debit air sungai Way Besai semakin deras. Acara arung jeram esok hari pasti bakal lebih seru.

Terguyur Hujan - sampai di Pekon Sukajaya, Tepi Sungai Way Besai
Terguyur Hujan – sampai di Pekon Sukajaya, Tepi Sungai Way Besai

Hari ke Dua
Hari ini  diawali dengan rafting di sungai Way Besai.Track rafting sepanjang 11 kilometer kombinasi  jeram kelas dua dan tiga cukup menantang bagi kami rafter pemula. Rasanya dua jam bermain air dengan 13 jeram belum cukup , tapi kita harus bergegasa karena masih ada satu target spot hari ini. Sebelum senja  sampai di Danau Ranau. Terimakasih untuk mas Siwa dan tema-teman Pecinta Alam Lampung Barat atas keramahan dan petualangan berarung jeram.

sensasi awal-merasakan arung jeram “Pertama” di Way Besai
sensasi awal-merasakan arung jeram “Pertama” di Way Besai
foto bersama dengan pecinta alam lampung barat-RAKIT
foto bersama dengan pecinta alam lampung barat-RAKIT

Jarak Kecamatan Sumber Jaya  ke Danau Ranau adalah 90 km. Jika jam dua siang kami berangkat seharusnya sebelum malam  sudah sampai. Tapi semua di luar dugaan. Banyaknya tikungan tajam dan jalan berlubang di daerah Way Tenong, Sekincau dan Belalu membuat motor tidak dapat melaju maksimum. Sekitar 5 kilometer  melewati kota Liwa tiba-tiba motor yang dikendarai Encip tergelincir di turunan. Saya yang dibonceng ikut terjatuh. Beruntung tidak ada korban meskipun  karen rekan dibelakang berhasil menahan laju motor , menghindari tabrakan beruntun.

insiden jatuhnya motor saya dan encip

Pukul 17:00 WIB kami baru sampai di Simpang Lumbok, Sukau. Satu jam perjalanan lagi kami bisa melihat keindahan danau Ranau. Tapi tiba-tiba cobaan datang, hujan deras datang menyurutkan langkah. Meskipun pada akhirnya kami nekat, tapi  laju motor tetap  tertahan  karena longsor dan banjir.  Motor  Yasin , tiba-tiba mati total setelah menerjang banjir setinggi betis orang dewasa. Busi motornya terendam air dan harus diganti  busi kering .

banjir dan tanah longsor menghadang di depan
banjir dan tanah longsor menghadang di depan

Pukul 7 malam kami merapat di pelabuhan Lumbok Danau Ranau. Tidak ada keindahan , yang tersisa hanya gelap malam. Tidak ada  aliran listrik di sini. Tapi deburan suara air danau cukup menghibur , mengantar kami ke peraduan setelah melewati perjalanan pendek penuh cobaan. Ayo teman kita tetap semangat, besok masih ada perjalanan yang lebih seru dan menantang.

Keindahan danau terbesar kedua di Sumatra pagi  ini membuat kami bersemangat bangun. Kabut menyelimuti permukaan danau tapi lambat laun tersapu angin. Gunung Seminung gagah menaungi danau berwarna kebiruan. Tidak sabar kami menceburkan diri ke air   Tapi tidak terlalu lama acara mandi-mandinya. Kita harus  kembali melanjutkan perjalanan agar tidak kemalaman sampai di  Tanjung Setia, Krui.

kabut pagi menyelimuti Danau Ranau
kabut pagi menyelimuti Danau Ranau

Hari ke Tiga
Memasuki hari ke tiga stamina sudah mulai turun, agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan laju motor diperlambat. Jika ada yang merasa lelah maka perjalanan dihentikan sejenak. Dari Lumbok kembali menuju ibukota Lampung Barat, Liwa. Lalu ke arah barat menuju Krui sejauh 60 kilometer. Beruntung cuaca hari ini bagus dan tidak ada kendala yang berarti. Hanya sempat bingung mencari pantai Tanjung Setia yang tersohor dan andalan wisata kabupaten Lampung Barat.

sunset di pantai Tanjung Setia
sunset di pantai Tanjung Setia
keindahan pantai Tanjung Setia
keindahan pantai Tanjung Setia

Pantai Tanjung Setia berada 1 kilometer di sebalah selatan kota Krui. Kesunyian dan cottage yang didominasi wisatawan mancanagera mengingatkan saya akan pantai Gapang di pulau Weh , Aceh. Ombak  Samudra Indonesia di pesisir barat sumatra ini incaran surfer kelas dunia. Konon merupakan spot selancar terbaik nomor tiga dunia, ketinggian ombak bisa mencapai 6 meter dengan  panjang 200 meter di bulan Juni-Agustus.

mendirikan tenda di kebun kelapa dekat pantai
mendirikan tenda di kebun kelapa dekat pantai

jika bule-bule tidur di dalam cottage, kami tetap menggelar tenda di kebun kelapa dekat pantai. Menikmati keindahan pantai dari ujung senja hingga pagi. Kebetulan malam ini langit cerah dan ribuan bintang berkelap-kelip. Malam terakhir yang sempurna. Bercengkrama mengelilingi api unggun sambil berkisah pengalaman beberapa hari ini. Tidak terasa esok hari akan berakhir.

Hari ke Empat
Sempat disambut hujan , tapi perjalanan pagi ini lancar. Tergoda sih dengan pantai-pantai indah tanpa nama di pesisir barat tapi kita harus fokus dengan perjalanan. Kalau keasikan mampir nanti tidak sampai Bandar Lampung tepat waktu. Laju motor digas pol tanpa jeda . Sebelum memasuki Bengkunat istirahat di bawah jembatan besar. Karena banyak yang belum mandi pagi , sepakat menceburkan diri ke sungai sungai berarus deras  dekat jembatan.   Air jernih menyegarkan khas pegunungan. Lagi asyik-asyiknya mandi, tiba-tiba beberap monyet ekor panjang  mengintip dari atas pohon. Huaaa manusia jadi tontonan monyet.

mandi dulu di sungai sebelum Bengkunat
mandi dulu di sungai sebelum Bengkunat

Kelar bersih-bersih dan makan siang perjalanan dilanjutkan dengan menerobos  Taman Nasional Bukit Barisan Selatan . Tidak banyak tempat indah yang bisa disinggahi . Tapi lepas dari kawasan hutan sebuah pemandangan indah menghadang. Kalau ditilik dari namanya cukup menakutkan yaitu Turunan Mayit. Dari sisi jalan  terlihat Teluk Semangka dan gunung Tanggamus .

beberapa kera ekor panjang mengintip
beberapa kera ekor panjang mengintip

Saya penasaran kenapa jalan menuju kecamatan Wonosobo ini dinamakan Turunan Mayit. Yasin bercerita bahwa  jalan berkelok  curam di sisi sana sudah memakan banyak korban. Mobil menanjak yang kehilangan kendali bisa langsung masuk ke dalam jurang yang ada di sisi jalan. Kendaraan tidak diperbolehkan saling mendahului di Turunan Mayit, jika tidak ingin menjadi mayit. Serem!

Turunan Mayit - pemandangan Teluk Semangka dan Gunung Tanggamus
Turunan Mayit – pemandangan Teluk Semangka dan Gunung Tanggamus

Akhirnya touch down daerah pantai Kotaagung , ibukota Kabupaten Tanggamus . Berarti butuh tiga jam lagi sampai di Kota Bandar Lampung.  Berikutnya jalanan lurus landai melalui Talang Padang-Pringsewu-Gading Rejo-Gedong Tataan. Tidak ada tanjakan atau turunan curam. Sekitar pukul 19:00 WIB tiba di halaman parkir Museum Lampung, tempat perjalanan dimulai.

Lega rasanya bisa sampai ke “rumah” dengan selamat.  Menyelesaikan misi perjalanan 600 kilometer selama 4 hari. Meski keyakinan hati kadang surut, yakinlah manusia memiliki kemampuan untuk melewati batas. CROSS|OVER, petualangan bukan sekedar impian tapi aksi berani mengambil keputusan.

Jika impian 600 kilometer melintasi Lampung Barat terwujud. Akankah 5500 km selama 17 hari melintasi California, Alaska dan Canada menjadi kenyataan? Meski 5500 km point sudah ditukar dengan tiket mengikuti Final Camp Cross Over, manusia tetap membutuhkan restu Tuhan melalui keberuntungan dan doa.

rute perjalanan 360 derajat - keliling Lampung Barat
rute perjalanan 600 kilometer – keliling Lampung Barat

Tulisan ini diikutsertakan lomba blog Cross|Over , How Far You Will Go? You Decide! Untuk informasi lomba silakan  mengunjungi situs http://www.neversaymaybe.co.id.Flyer CROSSOVER

16 pemikiran pada “Berpetualang di Atas Dua Roda

  1. kata-akatmu gk anahan bgt danan :erjalanan akan membawa kembali ke titik nol dimana memulainya . Begitu juga kehidupan manusia , rentang terjauh dimensi jarak dan waktu ketika manusia kembali kepadaNya, juga kembali ke titik nol. Dari tidak ada kembali menjadi tidak ada.”

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s