Hotel Kepulauan Riau

Planet Holiday – Antara Sunset dan Dunia Gemerlap

menikmati sunset dari lantai 22 Planet Holiday Resort dan Hotel
menikmati sunset dari   Planet Holiday Hotel Batam

Pukul 6 sore kami – saya dan Iqbal – bergegas ke lantai teratas Planet Holiday Hotel. Tapi lift hanya mengantarkan kami ke lantai 21. Suara langkah kaki beradu dan lantai tangga menggema berpacu dengan suara napas tersengal. Tapi saya sadar ada suara lain yang lebih heboh  samar terdengar. Jantung berdetak dipaksa memompa darah manivestasi aktivitas fisik berlebihan dan rasa takut kehilangan momen.

Saya sampai dahulu mendahului Iqbal lalu bergegas mencari kilau oranye di ufuk barat. Telor mata sapi bulat sempurna di angkasa berlahan turun menutup senja. Siluet gedung bertingkat  negeri tetangga dan lalu lalang kapal niaga  di perbatasan  menambah dramatis suasana.

“……” Spechless, saya dan Iqbal terdiam ternganga.

“Gila bro!”

“Iya… Gila…”

“Pemandangannya kan?”

“Kalo gua gila  udah tahu ga perlu diomongin.”

Kata-kata gila memang tidak tepat diomongin di momen seindah ini tapi daripada kita ngomong cinta itu lebih tidak pas. Soalnya tidak ada sasaran tembak yang tepat. Cowok semua bro!

Kebayang betapa indahnya nembak atau ngelamar cewek di sini lalu diakhiri dengan candle light dinner.  Kalau pengen lebih romantis lagi  berdansa dengan pasangan secara balkonnya luas berbentuk 360 derajat. Bisa salsa, tanggo sampai jaipongan . Tapi  seindah apapun suasannya  kalo ke sininya jejombloan mah tetep suram.

lift transparan Planet Holiday Hotel
lift transparan Planet Holiday Hotel

Masih dalam rangka road show dari hotel ke hotel melengkapi  masa iddah mutasi  30 hari .  Kali ini ngemper di Planet Holiday Hotel, lokasinya satu blok di depan Harmoni Hotel . Kata tukang ojek langganan , sebetulnya ini hotel bintang lima tapi berhubung lokasinya bukan di ibu kota propinsi jadi bintang empat.

“Melek hotel banget si Abang”, batin saya.

“Lah saya gini-gini lulus perhotelan dan kerja di sana 15 tahun.” Tukang ojek menjawab pertanyaan seolah mendengar suara batin saya.

“Kok sekarang ngojek?”

“Duitnya gedean ngojek Bang, apalagi kalo tamunya orang Singapur.”

“Buset ini tukang ojek matre bener dengan dollar!” Kembali ngebatin tapi kali ini lebih pelan takut kedengeran.

“Iya Bang dollar kan harganya relatif stabil ga kaya rupiah.” Celetuk tukang ojek datar. Buset ini tukang ojek apa cenayang sih?

Televisi dengan banyak channel plus wifi kenceng cocok buat yang sendirian di kamar
Televisi dengan banyak channel plus wifi kenceng cocok buat yang sendirian di kamar
kursinya dua, bantalnya dua, lampunya dua tapi tetap ranjanganya satu
kursinya dua, bantalnya dua, lampunya dua tapi tetap ranjanganya satu
kamar mandinya tetap luas
kamar mandinya luas dan bersih , kalo kepept bisa gelar selimut di sini 😀

Begini penampakan kamarnya, tolong jangan tanya siapa teman tidurnya. Badan saya lebar dan butuh tempat luas , jadi bobonya sendiri . Jelas?

Jujur hotel ini pas banget untuk kamu yang pecinta dunia malam . Mau ajeb-ajeb sampai pagi langsung saja ke Planet Diskotik di lantai satu. Mau karoke dengan teman-teman mampir aja ke KTV Planet di lantai dua. Buat yang senang maen sodok-sodokan cus ke  Q-Pool di lantai dasar gih! *kasih stik bilyar*

Berhubung malam-malam di sini pas hari kerja jadi nggak sempat icip-icip hiburan malamnya. Lagian aku kan anak baik-baik, jam 7 masuk hotel terus online, jam 9 bobo . Nah jam 5 pagi bangun terus sholat, abis itu turun ngabsen mbak-mbak yang baru pulang.

lobinya mewah banget
lobinya mewah banget

Sangking sibuknya ga sempat olahraga di kolam  atau fitnes  yang berada di lantai tiga. Padahal kalau naik ke lantai 6 keliatan,  lifnya transparan. Tapi sarapan ga boleh lupa bro, secara ada ritual baru yang tidak boleh dilewatkan menjelang sarapan. Dandani makanan terus diponi-poni (baca: foto-foto).

ruang makannya luas dan makannya melimpah pas buat yang berbodi bongsor kaya sayah
ruang makan  luas dan makanan melimpah pas buat yang berbodi bongsor kaya sayah

Roti cane, menu sarapan hotel yang tidak pernah saya temukan sebelumnya di kota Batam. Meski agak berat karena kuahnya bersantan kental tapi nggak apa-apa sesekali memanjakan lidah.

Jadi kesimpulannya, hotel ini pas banget untuk liburan apalagi posisinya startegis dekat Harbour Bay dan pusat perbelanjaan Nagoya Hills. Kalau dalam rangka dines dan berniat bangun pagi untuk ketemu klien perlu dipertimbangkan, karena suara dunia malam di lantai bawah tembus sampai lantai enam.

Jadi kita liburan aja yuk ke Planet Holiday Hotel  *siap-siap begadang*

 

 

Planet Holiday Batam
Jalan Raja Ali Haji Sei Jodoh- Batam,
Riau Islands 29432- Indonesia
Phone: (62-778) 433555
Website: http://www.planetholidayhotel-batam.com/

29 komentar

  1. Subhanallah itu sunsetnya pecah banget cantiknya…
    Saya jadi bener-bener pingin ke Batam…
    Hotel ini sama Masjid Jabal Arafah jauh nggak?
    Tarif hotelnya permalam berapa? 😀
    Itu nginepnya mas Danan sama mas Iqbal yg blogger travel itu juga?

    *banyak banget tanyaya* hehe

    Suka

Pembaca kece selalu meninggalkan jejak berupa komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.