Jelajah Aceh 2011 (part 7) : Tidur Dimana?

Sayang sekali keliling kota Banda Aceh harus usai, ternyata bang Yusup harus kerja. Duh makasih ya bang dah bela-belain bolos kerja setengah hari demi kita. Dan kita kaum cowok terdampar tak tahu harus kemana? Para cewek sih aman, mereka malem ini pada ngemper di kosan Vira.

Ditengah keGALAUan kaum cowok memikirkan harus tidur di mana malam ini. Tiba-tiba dapet sindirian ga enak dari bapak kost mbak Vira. Karena satu siang ini kita emang numpang ngemper di terasnya sambil gelesotan. Ini backpacker apa ngesotpacker sih?

Hari ini kita mengadakan rapat dadakan pertama karena kondisi sudah emergency. Memang sih awalnya pengen buka tenda di Banda Aceh tapi melihat kondisi kota yang rapih dan kinclong ga mungkin banget. Bisa-bisa kita digaruk ama satpol pp terus dimasukin ke dinas sosial.

Rahmad pun memberikan masukan buat minep di hotel yang murah meriah. Oke usul diterima. Mari kita survei dan cari hotel di Banda Aceh. Setelah muter kesana kemari ala ayu Ting Ting, ga dapet hotel yang sesuai dengan buget. Penginapan paling murah seratus ribu dan cuma bisa menampung dua orang. Sedangkan kita ada empat orang . Berarti satu orang mengelurkan 50 ribu buat bermalam di Aceh. Setelah dikaji dengan berdasarkan buku panduan “iritpacker” usulan ditolak. Karena tidak sesuai dengan kesepakatan dari awal yang mau gembel-gembelan.

Jalo kali ini tidak memberikan usulan. Katanya ngikut aja.. alias ga tahu mau ngomong apa karena masih GALAU. Maklum masih SMA suka kena syndrom GALAU, apalagi liat kakak-kakaknya gaya jalannya kaya gini.

Usulan Oki, marilah menghabiskan waktu siang dengan berkelana di Banda Aceh terus kalo malam tiba cari pompa bensin terdekat. InsyaAllah aman dan bisalah nyender-nyender di mushollanya. Kalo masjid? Waduh masjid di sini kalo malem ditutup jadi agak susah buat ngemper.

Berdasarkan pengalaman pribadi saya ngesot ke Labuan , Banten. Usulan saya  mengambil paket malam di warnet . Di Banda Aceh banyak warnet yang buka 24 jam dan menyediakan paket. Nah lumayan kan ambil paket 10000 semalem terus numpang nyender di biliknya yang lesehan buat tidur. Plus dapet bonus gratis maen internet. Kebalik kali…!!! Internetnya bayar terus numpang bobonya gratis.

Di tengah rapat yang semakin pelik karena penuh interupsi, tiba-tiba Ria datang memberikan kabar. Ria berkata kalo temennya temen temennya temen dia siap nampung kita. Buset itu jauh bener ya hubungan pertemanan, tapi ga apa-apa yang penting dapet tempat bobo.

dari jembatan di daerah darusalam

Sedikit informasi tentang Ria , Takengon. Kenapa doi banyak relasi buat nebeng  dan ngemper? Doi kan anggota coach surf, itu lho salah satu komunitas backpacker dunia yang memfasilitasi saling berbagi tempat tinggal alias ngemper. Rumah doi di Takengon dah sering banget jadi tempat ngehost bule bule yang travelling ke Takengon. Wah nambah ilmu baru nih buat berbagi tempat tinggal. Gabung ah, sapa tau besok besok bisa numpang ngemper di Eropa. Hmm.. tapi saya kan ga punya rumahhhhhhhhhhh…….

Sekitar setengah jam kemudian Iqbal yang siap jadi host kita menjemput. Duh cepet amat, si om dateng pasti pake DHL bukan TIKI :p. Setelah packing kanan kiri atas bawa depan belakang kita langsung meluncur ke kosan nya yang ada di daerah Darusalam. Tentu aja kita berempat ga pake satu motor tapi sewa sebuah becak motor. Maaf ada sedikit kesalahan teknis. Saya pake celana pendek nih. Wah jangan- jangan nanti di tengah jalan digaruk ama polisi syariah karena memamerkan aurat di muka umum. Akhirnya untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan sayapun mengenakan sarung. Duh manisnya naik bentor diantara tumpukan barang segede gaban pake sarung pula, tinggal tambah konde. Mirip mpok-mpok yang pulang belanja. Tarik pirrrrrrr……..!!!!!

kamar kost

Kosan Iqbal tepat berada di belakang area kampus Universitas Syah Kuala. Suasana mengingatkan saya dengan “kampung baru” . Kampung mahasiswa di belakang kampus Univeristas Lampung tempat saya dulu sering kumpul dengan teman-teman. Sesampai di kosan kamipun sempat mengobrol dengan warga kosan yang lain. Membahas keindahan pulau weh, budaya aceh, kondisi saat tsunami dan bahasa aceh. Seru rasanya.. tiap saat selalu berkenalan dengan orang orang baru dan mendapatkan pengalaman baru.

ngopi bareng

Menjelang malam Liza dan Ria dateng ke sini bareng Bang Edy. Sambil makan malem ala mahasiswa kita membahas rencana besok untuk nyebrang ke pulau Weh. Jadi skenarionya kita janjian aja di pelabuhan Ulele jam 08:00. Meskipun besok ada dua penyebrangan kami tetap mengambil yang pertama. Biar punya banyak waktu luang di sana. Sekedar informasi jadwal penyebarangan ke sabang hanya satu kali sehari. Tapi untuk hari hari berakhiran “u” seperti rabu, sabtu dan minggu penyebrangan dua kali.

Selesai makan malem kita ngopi ngopi dulu sambil dengerin musik rege ala Oki. Ternyata kebiasaan malam-malam di Takengon kebawa sampai  di Banda Aceh. Pukul 10 malam Iqbal ngajakin kita buat gabung latihan futsal bareng dia. Tapi karena besok pagi kita musti capcus maka dengan berat hati kita tolak tawarannya. Dan kitapun langsung berangkat tidur.

sunrise di belakang kosan

Seperti biasa menjelang pukul 3 dinihari saya mendapat panggilan alam. Hikss :((… Ini kan Aceh pasti siangnya masih lama. Ya sudah sayapun berjalan-jalan di tengah malam sambil menunggu pagi. Akhirnya subuh datang menyapa, lega rasanya bisa dapat tumpangan malam ini. Sambil menunggu rekan-rekan bangun saya menyempatkan diri untuk hunting sunrise di belakang kosan Iqbal.

Pukul 6 lewat anak-anak belum pada bangun. Padahal alarm dah teriak-teriak dari jam 5. Hmmm… kayaknya perlu dibangunin satu-satu nih pake pecut. Selesai packing, kamipun langsung berpamitan dengan Iqbal untuk melanjutkan perjalanan menuju pelabuhan Ulele.

Terimakasih banget buat Iqbal ya udah rela berbagi tempat dengan kami. Rela lampu kamar kosnya dipake buat penerangan kita-kita.

“Thanx banget iqbal… kalo mau maen ke Lampung call I  lah…..”

Jelajah Aceh 2011 (part 1): Awal Yang Tak Selalu Indah

Jelajah Aceh 2011 (part 2) : Lut Tawar Begitu Menggoda

Jelajah Aceh 2011 (part 3) : Uji Nyali dan Dingin.. Brrrr

Jelajah Aceh 2011 (part 4) : Ayo Bergaya ke Burgayo

Jelajah Aceh 2011 (part 5): Labi-Labi Berjodoh

Jelajah Aceh 2011 (part 6): Kenangan 7 Tahun Bencana Tsunami

Jelajah Aceh 2011 (part 7) : Tidur Dimana?

Jelajah Aceh 2011 (part 8): Berlayar ke Ujung Barat Indonesia

Jelajah Aceh 2011 (part 9) : Santai di Pantai, Slow di Pulauuuu

Jelajah Aceh 2011 (part 10) : Keheningan Iboih

Jelajah Aceh 2011 (part 11): Check Out!

Jelajah Aceh 2011 (part 12) : Pengelana Senja

Jelajah Aceh 2011 (part 13) : Bukan Wisata Kuliner Biasa

Jelajah Aceh 2011 (part 14): Memburu Sunrise Benteng Jepang.

Jelajah Aceh 2011 (part 15) : Pantai di Kota Sabang

Jelajah Aceh 2011 (part 16) : Dari Off Road Sampai Nol Kilometer

Jelajah Aceh 2011 (part 17): Sabang, Happy New Year!!!

Jelajah Aceh 2011 (part 18) : Pulang dan Berpisah

Jelajah Aceh 2011 (part 19) : Yang Unik Dari Sabang

 

Simak Yuk Serunya #NekadTraveler

8 pemikiran pada “Jelajah Aceh 2011 (part 7) : Tidur Dimana?

    1. iya bu.. pengennya sih gitu , apalagi temen2 radio online juga banyak yg di luar.. tapi bikin visanya agak susah kali ya?
      tapi dalam waktu dekat pengennya sih keliling indonesia dulu

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s