Isi Ransel

Isi Ransel Saya
Ransel Paling Imut

Setiap orang memiliki gaya  melancong sendiri-sendiri,  bisa travelling, backpacking atau flashpacking.

Kenyamanan jalan memang sesuai hukum ekonomi. Semakin banyak uang  keluar, jalan-jalan akan semakin nyaman. Namun ada pelancong tidak sekedar mengejar kenyamanan, petualangan menjadi salah satu pertimbangan menjadi backpacker.

Backpacking dianggap sebagai sebuah seni perjalanan. Bagaimana dengan uang minim  menjangkau destinasi luas dan durasi panjang. Salah satu berhemat  tidak membawa barang terlalu banyak. Karena penerbangan Low Cost Carrier mengenakan tarif bagasi. Jika tas  bisa masuk cabin kenapa harus masuk bagasi.

Sebetulnya Tidak ada standar packing seorang backpacker. Tiap orang memiliki kebutuhan sendiri saat perjalanan.  Ketika menjelajah Aceh dua minggu beberapa rekan bertanya, apakah pakaian dan perlengkapan cukup. Mengingat perjalanan ini agak  ekstrim , tidak selalu tidur di hotel. Baiklah, akan  membuka  ransel 35 Litter  ketika menjelajah Aceh 10 hari.  Siapa tahu bisa memberi inspirasi

Pakaian
Pakaian terdiri: 1 kemeja, 2 kaos, jaket , 1 celana panjang, 1 celana pendek,  celana dalam kertas dan sarung. Sarung memiliki banyak fungsi , selain selimut bisa digunakan sebagai penutup kepala ,syal atau sajadah. Pakaian yang telah dilipat digulung sekecil mungkin agar mudah ditata dalam tas.

Perlengkapan mandi
Fungsikan sabun  cair tidak hanya untuk badan tapi sebagai shampo. Bawalah dry towel ,  saya menggunakan versi murahnya lap kendaraan bermotor (Kanebo). Pilih perlengkapan dan peralatan mandi berdimensi kecil dan kemasan sachet sekali pakai.

Alat Makan dan Masak
Terkadang perlu memasak diperjalanan apalagi di tempat wisata tak lazim sehingga wajib membawa peralatan makan dan masak. Pilih peralatan yang compact dan multifungsi. Bisa untuk merebus, menggoreng sekaligus tempat makan dan mudah dibersihkan. Cuci peralatan setelah  digunakan agar mudah dibawa

Cuci Mencuci
Membawa baju kotor tidak praktis. Setelah mandi biasanya baju kotor langsung dicuci dengan sabun pencuci piring. Selain praktis sabun ini lebih mudah menghilangkan noda dibandingkan detergen. Pilih pakaian dari bahan mudah kering. Bawa hanger lipat untuk menjemur baju. Sebelum dijemur pakaian basah dikeringkan dengan menggunakan handuk. Setelah pakaian diperas masukan handuk ke dalam pakaian. Lalu peras kembali hingga air berpindah ke handuk. Keluarkan handuk lalu peras dan keringkan terpisah.

Gadget
Pilih satu gadget multifungsi seperti smartphone dengan kamera resolusi tinggi . Untuk cadangan membawa kamera saku  anti air dan beberapa kartu memori dan baterai cadangan. Tidak lupa power bank sisipkan sebagai cadangan energi listrik.

Kantung tidur
Karena tidak di setiap tempat ada penginapan, sleeping bag salah satu barang wajib bawa. Pilih sleeping bag berbahan tipis namun memiliki daya tahan thermal baik. Jika tidak muat di dalam tas , ikat kantung tidur di luar  ransel lalu dibungkus dengan rain cover.

Bahan Makanan
Bahan makanan yang tidak mudah hancur atau pecah seperti beras diletakan di dasar ransel. Sedangkan bahan makan kering , mie instant diletakan dibagian atas atau diselipkan di antara baju. Untuk memudahkan bongkar muat ,  barang dipisahkan dengan kantung plastik.

Ransel
Pilih ransel berbahan anti air dengan struktur kuat dan nyaman dipanggul. Ransel berkantung banyak bisa digunakan menyimpan barang-barang kecil seperti korek api, gadget, alat tulis , senter dan lainnya. Tapi ransel  yang terlalu banyak pemisah tidak memberi keleluasaan memuat barang.

Barang Penting Tidak Penting
Obat-obatan ringan , barang penting  harus dibawa mempersiapkan kondisi darurat. Selain itu beberapa barang kecil terlihat tidak penting seperti: peniti, benang, jarum dan kapas selalu ada di tas.

Mungkin gaya packing di atas agak sedikit ekstrim. Kita boleh berpikir out of box agar bisa melenggang santai saat jalan-jalan. Karena jalan-jalan murah itu pilihan. Tapi bisa juga sih takdir karena ga punya duit :p.

2 pemikiran pada “Isi Ransel

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.